Misteri Haikal Sulaiman, Tempat Suci Umat Yahudi yang jadi Alasan Israel Kuasai Palestina

Daftar Indodax

Wikimedan.com – radaan Haikal Sulaiman atau Bait Salomo menjadi sebuah misteri yang bakal terus diungkap oleh kaum Yahudi karena nilai sejarah dan maknanya yang besar bagi mereka. Bahkan untuk merealisasikan hal tersebut, bangsa Yahudi yang kini terhimpun dalam sebuah negara bernama Israel, berupaya keras hendak menguasai Palestina.

Bangsa Yahudi meyakini bahwa lokasi dari Haikal Sulaiman itu berada di sepanjang area di mana Masjid Al-Aqsa berdiri. Hal inilah yang menjadi salah satu alasan mereka ingin menguasai Palestina guna mengungkap keberadaan Haikal Sulaiman tersebut. Lantas, seperti apa keberadaan dari tempat yang juga disebut sebagai istana Sulaiman tersebut?

Tempat yang memiliki makna penting bagi umat Yahudi

Ilustrasi gambaran Haikal Sulaiman di masa lalu [sumber gambar]Keberadaan Haikal Sulaiman memiliki makna sangat penting bagi kaum Yahudi. Bukan hanya soal romansa sejarah masa lalu mereka, tapi esensi dari kuil tersebut yang diyakini sebagai tempat suci, lokasi ibadah, dan bukti kebesaran serta kekuasaan Sulaiman. Tak heran jika pencarian situs tersebut terus dilakukan hingga saat ini dan dianggap berada di sekitar Masjid Al-Aqsa.

Lokasi kuil yang dipercaya berada di bawah Masjid Al-Aqsa

Masjid Al-Aqsa di Yerusalem [sumber gambar]Bagi sebagian besar kaum Yahudi yang bernaung dalam Pan-Zionisme, mereka percaya bahwa Haikal Sulaiman berada di bawah Masjid Al-Aqsa. Usaha-usaha pencarian pun dilakukan sejak beberapa tahun terakhir. Hingga tersiar kabar pada tahun 2018, tentara Israel mencoba menghancurkan Masjid Al-Aqsa karena percaya Haikal Sulaiman berada di sana.

Menjadi salah satu alasan kaum Yahudi berambisi menguasai habis Palestina

Kaum Yahudi di Palestina [sumber gambar]Ambisi untuk menguasai Palestina menjadi tujuan kaum Yahudi hingga hari ini. Salah satu latar belakangnya adalah keinginan besar untuk terus mencari keberadaan Haikal Sulaiman – di samping politik dan narasi sejarah masa lalu mereka, terkait tanah Palestina. Dalam Ensiklopedi tentang Inggris, terbitan tahun 1926, kaum Yahudi ingin menghimpun sesama mereka di Palestina, untuk mewujudkan Israel Raya dan membangun kembali kejayaan masa lalu mereka lewat Haikal Sulaiman.

Kuil yang kini hanya menyisakan tembok ratapan

Tembok ratapan yang disakralkan oleh kaum Yahudi [sumber gambar]Tercatat, Haikal Sulaiman mengalami beberapa kali kehancuran akibat invasi yang dilakukan bangsa lain di masa lalu, yakni pada 634-562 Sebelum Masehi (SM) yang dilakukan oleh Raja Nebukadnezar dari Babilonia dan 70 M oleh bangsa Romawi hingga rata dengan tanah. Kaum Yahudi percaya sisa-sisa dari kuil tersebut adalah ‘Tembok sebelah Barat’ yang kini disebut Tembok Ratapan (Wailing Wall).

Berusaha dicari dan terus diteliti ilmuwan atas prakarsa kaum Yahudi

Penggalian terowongan di dekat komplek Masjid Al-Aqsha [sumber gambar]Pencarian keberadaan Haikal Sulaiman pertama kali dilakukan oleh arkeolog Desolce pada tahun 1836 lewat ekspedisi Prancis. Usaha tersebut kemudian dilanjutkan oleh lembaga arkeologi dari Inggris pada tahun 1867-1870 bersama peneliti sejarah ternama, Kolonel Charles Warren, hingga Arkeolog Amerika Nelson G pada tahun 1940. Tak ada bukti yang dikemukakan secara eksplisit soal keberadaan Haikal Sulaiman hingga saat ini.

Keberadaan Haikal Sulaiman hingga saat ini masih menjadi perdebatan dan mengundang kontroversi. Bagi sebagian sejarawan, kuil tersebut dianggap tidak ada dan hanya merupakan khayalan bangsa Yahudi semata. Namun beberapa kalangan, yakni kaum Yahudi pro-Zionisme, meyakini bahwa kuil tersebut benar-benar ada di sana dan menjadi salah satu alasan untuk menaklukkan Palestina.

Komentar
Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *