Minyak Stabil pada Tanda Penurunan Produksi

Harga minyak stabil pada Selasa di tengah tanda-tanda bahwa produsen memangkas output seperti yang dijanjikan sementara para pedagang menunggu kejelasan lebih lanjut pada gambaran permintaan karena beberapa negara mereda karena pelonggaran Lockdown.

Benchmark minyak mentah Brent naik 4 sen atau 0,1% pada $ 34,85 per barel pada pukul 12.05 GMT.

Kontrak bulan depan untuk minyak mentah West Texas Intermediate AS yang akan berakhir Selasa naik 57 sen, atau 1,8%, menjadi $ 32,39 per barel.

Kontrak Juli, yang diperdagangkan pada volume yang jauh lebih tinggi, naik 7 sen menjadi $ 31,72 per barel.

“Koktail kuat yang terbuat dari bahan-bahan bullish telah mendukung pasar minyak selama sebulan … Permintaan membaik, pasokan menurun,” kata Tamas Varga, pialang minyak PVM. Ia menambahkan:

“Peningkatan dalam sentimen ini, bagaimanapun, diharapkan relatif singkat … output ekonomi akan tumbuh dibandingkan dengan kuartal saat ini tetapi akan jauh di bawah level yang diharapkan pada awal tahun.”

Pemulihan permintaan global diperkirakan akan lambat karena beberapa pembatasan masih ada dan ada risiko signifikan dari wabah dan penguncian berulang.

Konsultan Grup Eurasia mendesak kehati-hatian pada konsumsi minyak, dengan mengutip “resesi global, konsumen yang berhati-hati, dan puncak wabah koronavirus yang berpotensi lebih buruk di pasar negara berkembang seperti Amerika Latin, Afrika, dan Asia Selatan”.

Ada sedikit tanda terulangnya kejatuhan bersejarah di bawah nol yang terlihat bulan lalu pada malam menjelang berakhirnya kontrak Mei di tengah tanda-tanda meningkatnya permintaan minyak mentah dan bahan bakar.

Pasar didorong sebelumnya oleh tanda-tanda bahwa pemotongan output yang disetujui oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan lainnya termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, sedang dilaksanakan.

OPEC + memotong ekspor minyaknya secara tajam pada paruh pertama Mei, perusahaan-perusahaan yang melacak pengiriman mengatakan, menunjukkan awal yang kuat dalam mematuhi pakta terbaru mereka untuk mengekang produksi.

Produksi AS juga turun, dengan produksi minyak mentah dari tujuh formasi serpih utama diperkirakan turun menjadi 7,822 juta barel per hari pada Juni, terendah sejak Agustus 2018, menurut Administrasi Informasi Energi AS.

Pemulihan permintaan bahan bakar di India juga mengumpulkan momentum pada paruh pertama Mei.

Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *