Minyak Memperpanjang Reli Menjelang Pemilihan AS

Daftar Indodax

Wikimedan.comHarga minyak memperpanjang reli mereka pada Hari Pemilu AS di tengah pemulihan pasar keuangan pada Selasa, tetapi kekhawatiran atas melonjaknya kasus virus corona di seluruh dunia membatasi kenaikan lebih lanjut.

Minyak mentah Brent berjangka LCOc1 naik 70 sen, atau 1,8% menjadi $ 39,67 per barel pada 08.45 GMT, sementara minyak mentah berjangka US West Texas Intermediate (WTI) CLc1 naik 78 sen, atau 2,1% menjadi $ 37,59 per barel. Kedua benchmark naik hampir 3% pada hari Senin.

“Lompatan itu telah membawa semua keunggulan short-covering yang masif, logis dan bahkan tak terelakkan sebelum pemilihan presiden AS,” kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

“Sangat menarik untuk menyimpulkan bahwa pemulihan dari kemerosotan minggu lalu sekarang sedang berlangsung, tapi itu bukan skenario yang masuk akal,” tambahnya.

Italia adalah negara terbaru di Eropa yang memperketat pembatasan COVID-19, termasuk membatasi perjalanan antara wilayah yang paling parah terkena dampak dan memberlakukan jam malam, yang akan membatasi permintaan bahan bakar.

Harga patokan, turun tajam selama sepekan terakhir, mendapat penangguhan singkat pada hari Senin setelah menteri perminyakan Rusia mengadakan pembicaraan dengan perusahaan minyak domestik tentang kemungkinan perpanjangan pembatasan produksi minyak hingga kuartal pertama 2021.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia, sebuah kelompok yang disebut OPEC +, memangkas produksi minyak dari Mei untuk mendukung harga dan mengurangi pemotongan menjadi 7,7 juta barel per hari (bph) pada Agustus. Mereka akan mengurangi pemotongan sebesar 2 juta barel per hari pada Januari.

“Harapannya sekarang adalah penurunan yang berkelanjutan pada level saat ini akan menjadi jembatan yang diperlukan untuk gelombang COVID-19 kedua sampai vaksin diluncurkan selama [paruh pertama 2021],” Commerzbank.

Meningkatnya produksi dari Libya yang akan mencapai 1 juta bpd dalam beberapa minggu mendatang, dari hanya 100.000 bpd pada awal September, juga akan menjadi perhatian OPEC +.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *