Minyak Jatuh, Klaim Pengangguran Menunjukkan Pelemahan Permintaan

Pasar minyak diperdagangkan lebih rendah pada hari Kamis, karena investor cemas pada indikasi semakin mendalamnya penghancuran permintaan bahkan ketika para pembuat kebijakan AS bergerak lebih dekat untuk merilis paket stimulus yang besar ke dalam sistem.

Pukul 13.50 GMT, berjangka minyak mentah AS diperdagangkan 4,1% lebih rendah pada $ 23,48 per barel, sementara patokan internasional kontrak Brent turun 1,1% menjadi $ 27,10.

Senat dengan suara bulat mencapai kesepakatan pada paket bantuan $ 2 triliun pada Rabu malam. RUU itu sekarang beralih ke DPR, dengan suara yang diharapkan pada hari Jumat.

Berita buruk untuk pasar minyak dalam RUU tersebut adalah menghapus $ 3 miliar yang dialokasikan untuk mengisi Cadangan Minyak Strategis AS, yang berjanji untuk mendukung produsen dalam negeri saat mereka berjuang dengan jatuhnya harga.

Permintaan minyak di seluruh dunia terus menjadi hit karena pandemi ini sangat membatasi perjalanan dan lebih banyak negara memerintahkan penguncian untuk mengekang penyebaran penyakit. India, negara berpenduduk terpadat kedua dan konsumen minyak terbesar ketiga di dunia, memulai penutupan 21 hari Rabu.

Data klaim pengangguran mingguan laporan dari Departemen Tenaga Kerja, yang dirilis awal Kamis, menawarkan bukti jelas tentang corona yang menghancurkan dan berdampak pada perekonomian.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim tunjangan pengangguran melonjak ke rekor lebih dari 3 juta minggu lalu, dengan klaim awal masuk pada penyesuaian musiman 3,28 juta pada pekan yang berakhir 21 Maret, melampaui rekor sebelumnya yang ditetapkan 695.000 pada 1982.

Menyetel ke sisi penawaran dari persamaan, AS memberikan tekanan yang meningkat pada Arab Saudi untuk mengambil langkah mundur dari perang harga yang sedang berlangsung dengan Rusia.

Menteri Luar Negeri Michael Pompeo mendesak Saudi untuk “bangkit pada kesempatan itu dan meyakinkan kembali energi global dan pasar keuangan ketika dunia menghadapi ketidakpastian ekonomi yang serius,” kata Departemen Luar Negeri, Rabu kemarin.

Namun, tidak ada indikasi perubahan dalam kebijakan Saudi dalam pidato pembukaan Raja Salman pada pertemuan darurat G20 Kamis.

Analis di ING, di catatan penelitian mengatakan:

“Masalah untuk pasar minyak adalah bahwa bahkan jika kita melihat beberapa pembatasan dari Saudi, dunia masih akan melihat surplus minyak yang signifikan selama 2Q20, mengingat permintaan yang kita lihat saat ini.”

Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply