Mata Uang Siklis Memimpin Setelah ‘Debu Mengendap’ di The Fed

Daftar Indodax

Mata Uang Siklis Memimpin Setelah ‘Debu Mengendap’ di The Fed – Mata uang yang sangat diarahkan untuk siklus ekonomi, termasuk dolar Kiwi dan krona Norwegia, naik terhadap dolar yang melemah secara luas pada hari Rabu setelah pembuat kebijakan utama AS menegaskan kembali kebijakan moneter yang lebih ketat adalah kemungkinan yang jauh.

Dolar melonjak dan saham melemah pekan lalu setelah The Fed mengejutkan pasar dengan memberi sinyal kenaikan suku bunga lebih awal dari yang diperkirakan investor sebelumnya.

Tetapi pembuat kebijakan sejak itu melunakkan sikap mereka, mengirim greenback ke level terendah dalam hampir seminggu, dengan Powell dan Presiden Fed New York John Williams mengatakan pemulihan ekonomi membutuhkan lebih banyak waktu sebelum pengurangan stimulus dan biaya pinjaman yang lebih tinggi sesuai.

Pandangan dovish The Fed kontras dengan komentar yang relatif hawkish dari Norwegia dan Selandia Baru, yang mengirim mata uang mereka masing-masing naik 0,3% terhadap greenback.

“Mata uang beta tinggi mengalami hari dan minggu yang cukup baik sejauh debu mereda dari Fed seminggu yang lalu,” kata Kenneth Broux, ahli strategi di Societe Generale di London.

Terhadap sekeranjang saingannya, greenback datar di 91,772, bertahan di dekat level terendah sejak 17 Juni dan hampir sepertiga di bawah level tertinggi dua bulan pekan lalu.

Euro stabil di bawah $1,1950 dan berada di jalur untuk kenaikan hari ketiga berturut-turut karena data PMI menunjukkan bahwa pertumbuhan bisnis zona euro berakselerasi pada laju tercepat dalam 15 tahun pada Juni menyusul pelonggaran lebih banyak tindakan penguncian.

Yen Jepang adalah pecundang besar setelah data menunjukkan aktivitas pabrik berkembang pada laju paling lambat dalam empat bulan di bulan Juni dengan output menyusut cepat dengan beberapa pedagang melaporkan kenaikan dalam carry trade yang didanai yen. Unit ini diperdagangkan pada level terlemahnya dalam hampir tiga bulan.

“Risiko kebijakan moneter AS yang dinormalisasi lebih cepat daripada nanti akan terus menawarkan dukungan dolar, tetapi tidak mungkin menjadi faktor dominan di pasar mata uang,” kata ahli strategi Gavekal dalam sebuah catatan, mengutip perbedaan pertumbuhan relatif dan posisi netral pada greenback sebagai faktor pendorong.

“Pada keseimbangan, kartu skor menunjuk ke dolar AS yang menghadapi hambatan dan kemungkinan akan tetap berada di jalur yang terdepresiasi.”

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *