Kim Jong Un Tiba di Rusia, Mau Ada Rencana Apa?

Pasang Iklan Disini

WikimedanKim Jong Un Tiba di Rusia, Mau Ada Rencana Apa? Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah tiba di Rusia setelah melakukan perjalanan dari Pyongyang dengan kereta pribadinya untuk menghadiri pertemuan puncak yang jarang terjadi dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Vladivostok.

Mengutip sumber resmi yang tidak disebutkan namanya, kantor berita Kyodo melaporkan kereta yang membawa Kim telah tiba di stasiun Khasan, pintu gerbang kereta utama ke Timur Jauh Rusia dari Korea Utara, pada Selasa (12/9/2023) pagi. Kim dan Putin akan bertemu pada sore hari.

Perjalanan Kim ke Rusia dan pertemuan dengan Putin akan menjadi kunjungan berskala penuh, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov dalam sebuah video yang diunggah online, dan terjadi di tengah kekhawatiran di negara-negara barat bahwa Pyongyang berencana memberikan senjata ke Moskow untuk digunakan dalam perang melawan Ukraina.

Pertemuan tersebut diperkirakan akan diadakan di kota pelabuhan Vladivostok, Rusia, tempat Putin telah tiba.

Menurut Peskov, topik utama pembicaraan adalah hubungan antar negara tetangga. “Kami akan terus memperkuat persahabatan kami,” katanya, dikutip The Guardian.

Kantor berita KCNA melaporkan Kim didampingi oleh pejabat tinggi pemerintah, termasuk personel militer. Sebelumnya, kantor berita tersebut merilis foto-foto keberangkatannya dari Pyongyang, yang menunjukkan penjaga kehormatan militer dan kerumunan orang berjas gelap dan gaun warna-warni melambaikan bunga dan bendera saat Kim menaiki kereta berwarna hijau tua, yang diyakini berlapis baja dan membawa peralatan khusus lainnya.

Perjalanan tersebut menandai kunjungan pertama Kim ke luar negeri dalam lebih dari empat tahun dan yang pertama sejak pandemi Covid-19.

Pada Senin, Departemen Luar Negeri AS menggambarkan Putin putus asa atas konflik di Ukraina dan memperbarui peringatan bahwa kesepakatan senjata apa pun dapat memicu sanksi AS.

“Harus melakukan perjalanan melintasi negaranya sendiri untuk bertemu dengan paria internasional untuk meminta bantuan dalam perang yang dia harapkan akan dimenangkan pada bulan pembukaan, saya akan menggambarkannya sebagai dia yang meminta bantuan,” juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller dikatakan.

“Saya akan mengingatkan kedua negara bahwa transfer senjata apa pun dari Korea Utara ke Rusia akan melanggar beberapa resolusi dewan keamanan PBB,” tambahnya.

Gedung Putih mengatakan pekan lalu bahwa mereka memiliki informasi intelijen yang menunjukkan bahwa Rusia ingin membeli peluru artileri tambahan dari Korea Utara untuk menopang basis industri pertahanannya.

Korea Utara sebelumnya dituduh oleh AS menjual peluru artileri kepada kelompok tentara bayaran Rusia, Wagner.

Kim dan Putin, yang pertama kali bertemu pada tahun 2019, sedang mengupayakan kerja sama militer dan ekonomi yang lebih besar untuk melawan meningkatnya isolasi internasional yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina dan program rudal balistik dan senjata nuklir Korea Utara.

Pada Juli, Menteri Pertahanan Rusia, Sergei Shoigu, melakukan perjalanan ke Pyongyang, di mana ia mengunjungi pameran pertahanan yang menampilkan rudal balistik terlarang di negara tersebut.

Para analis yakin Korea Utara memiliki persediaan peluru artileri, roket, dan amunisi senjata kecil dalam jumlah besar yang dapat membantu Rusia mengisi kembali persediaan militer yang telah dikeluarkan selama lebih dari 18 bulan perang di Ukraina. Sebagai imbalannya, Moskow dapat berbagi teknologi canggihnya untuk satelit dan kapal selam bertenaga nuklir.

 

Sumber : https://www.cnbcindonesia.com/news/20230912085510-4-471606/kim-jong-un-tiba-di-rusia-resmi-bantu-putin-lawan-ukraina

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *