Kepala Lukoil: OPEC+ ingin Pertahankan Minyak pada $65-$75 per Barel

Daftar Indodax

Kepala Lukoil: OPEC+ ingin Pertahankan Minyak pada $65-$75 per Barel. Kepala produsen minyak No. 2 Rusia Lukoil mengatakan bahwa harga minyak $65-$75 “nyaman” bagi konsumen dan bahwa kelompok negara produsen minyak terkemuka OPEC+ berusaha untuk mempertahankan kisaran harga tersebut dengan mengatur produksi.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Kommersant yang diterbitkan pada hari Selasa, Vagit Alekperov mengatakan pembatasan produksi minyak akan tergantung pada kondisi pasar.

“Peraturan (keluaran) bisa berbeda tergantung situasinya,” kata Alekperov.

“Untuk saat ini September 2022 akan menandai tonggak sejarah ketika pembatasan harus dihapus. Perusahaan memiliki produksi menganggur hingga 90.000 barel per hari, yang kami harap akan dibutuhkan oleh pasar.”

Lukoil telah mengatakan sebelumnya bahwa mereka dapat mengurangi kepemilikannya dalam proyek minyak West Qurna-2 Irak. Alekperov mengatakan Lukoil tetap dalam pembicaraan dengan pemerintah Irak untuk tetap terlibat dalam proyek tersebut.

Alekperov mengatakan formasi Yamama di ladang minyak West Qurna 2 terbukti sulit untuk disadap karena mengandung hidrogen sulfida tingkat tinggi.

Disisi lain, harga minyak bervariasi pada hari Selasa dalam perdagangan yang tenang karena beberapa investor mengambil tawaran menyusul kerugian baru-baru ini sementara meningkatnya kekhawatiran atas permintaan yang lebih lambat setelah pemotongan tajam Arab Saudi terhadap harga kontrak minyak mentah untuk Asia membebani sentimen.

Minyak mentah berjangka Brent untuk November naik 31 sen, atau 0,4%, menjadi $72,53 per barel pada 04:52 GMT, setelah jatuh 39 sen pada hari Senin.

Minyak mentah West Texas Intermediate AS untuk Oktober berada di $69,14 per barel, turun 15 sen, atau 0,2%, dari penutupan Jumat, tanpa harga penyelesaian untuk Senin karena libur Hari Buruh di Amerika Serikat.

Kesengsaraan permintaan meningkat setelah kelompok minyak negara Saudi Aramco memberi tahu pelanggan bahwa mereka akan memotong harga jual resmi (OSP) Oktober untuk semua kadar minyak mentah yang dijual ke Asia setidaknya $ 1 per barel.

Pemotongan harga yang dalam, tanda bahwa konsumsi di wilayah pengimpor utama dunia tetap hangat, terjadi ketika penguncian di seluruh Asia untuk memerangi varian delta dari virus corona telah mengaburkan prospek ekonomi.

Pasar juga menentang keputusan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, untuk meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari per bulan antara Agustus dan Desember.

“Brent kembali karena investor menyesuaikan posisi, tetapi sentimen pasar tetap lemah karena permintaan yang lambat di Asia dan Amerika Serikat di tengah kebangkitan pandemi,” kata Tetsu Emori, CEO Emori Fund Management Inc.

“Agar WTI bergerak di atas $70 per barel, kami membutuhkan beberapa berita positif baru seperti tanda-tanda infeksi mereda atau meningkatnya permintaan bahan bakar jet,” katanya.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *