Kecelakaan sampai Ditipu Pacar, Ini Kisah Miris TKI Saat Kerja di Luar Negeri

Daftar Indodax

Kecelakaan sampai Ditipu Pacar, Ini Kisah Miris TKI Saat Kerja di Luar Negeri. Maraknya persaingan mencari pekerjaan, kadang membuat kita sering putus asa atau ingin mencari uang lebih yang jauh dari keluarga. Bahkan sekarang pun penyalur tenaga kerja di Indonesia tidak sebatas pada negara tetangga atau negara Timur Tengah yang mudah aksesnya. Semakin ke sini, kita banyak menemui lembaga penyalur tenaga kerja ke Korea dan Jepang. Dengan iming-iming gaji puluhan juta, siapa yang tidak tergiur untuk berangkat ke sana?

Namun, semua hal pasti ada sisi positif maupun negatifnya. Banyak cerita yang beredar di sosial media mengenai curhatan para TKI di luar sana, terutama di dua negara tersebut. Seperti apa curahan hati para TKI yang menghasilkan puluhan juta dalam sebulan tersebut? Yuk kita simak ceritanya berikut ini.

Akibat Corona, menjalani Ramadhan yang sendu

Awal diketahui, cerita sedih ini dibagikan lewat kanal Youtube dengan nama Zhiee Leely. Wanita yang berasal dari Banjarnegara, Jawa Tengah, ini merupakan TKI yang bekerja di pabrik tahu. Dalam kanal Youtube-nya, ia mengaku jika gajinya perbulan bisa mencapai Rp30 jutaan. Meskipun begitu, Zhiee sering rindu kampung halamannya karena kontrak kerja di Korea rata-rata minimal 4 tahun.

Kerinduan lebih dirasakan pada bulan Ramadan. Jika bersamaan dengan bekerja shift malam, Zhiee akan membuat bekal di rumah kontrak yang ia sewa bersama suaminya. Ia akan sahur dengan makan bekalnya sendirian di pabrik. Mengingat Korea Selatan mayoritas bukan muslim jelas ia tidak ada teman sahur bersama.

Dua tahun pacaran online, ternyata ditipu

Cerita miris ini terjadi pada Yusuf, TKI yang bekerja di Korea Selatan. Saat itu ia tengah berpacaran secara virtual dengan TKW asal Indonesia di Taiwan. Selama dua tahun menjalin hubungan asmara, Yusuf tidak pernah sekalipun melihat wajah pacarnya tersebut. Tak pernah curiga, waktu mereka video call kekasihnya selalu mengenakan cadar. Kekasihnya sendiri pernah mengirimkan foto seorang perempuan cantik yang diakui sebagai dirinya.

Sayangnya, Yusuf tak pernah melihat sosok cantik dalam foto itu ketika diminta ke Taiwan untuk menikahi gadis itu secara siri. Kekasihnya yang selama ini, berbeda jauh dengan yang ada di dalam foto. Merasa tertipu, Yusuf membatalkan pernikahan tersebut. Terlebih lagi, perempuan tersebut pernah meminta sejumlah uang senilai Rp10 juta pada Yusuf dan ia beri saat itu juga. Merasa terpukul, Yusuf kembali ke Korea dan tidak ingin mengenal perempuan itu lagi.

Meninggal karena kecelakaan

Pada tahun 2018, ada seorang TKI yang berasal dari Bantul, Yogyakarta diketahui meninggal di Korea Selatan sewaktu bekerja. Wiwit Sutrisnoputro meninggal ketika tercebur ke dalam kolam rendaman besi panas sebuah perusahaan manufaktur. Saat diwawancarai oleh Suara, Ibu Wiwit menyatakan jika putra sulungnya itu berpamitan untuk membenarkan mesin sendiri, padahal hal itu sudah dilarang oleh perusahaan.

Ibu dan keluarganya sangat menyayangkan hal tersebut dan terpukul, karena Wiwit yang amat sangat menyayangi keluarganya berjanji akan pulang setelah Lebaran dan akan menikah. Namun bagaimana lagi jika takdir berkata lain.

Kisah mereka sungguh miris, sekalipun kita bisa menghasilkan uang yang banyak untuk keluarga di kampung halaman. Tapi jika kita tidak bisa pulang, menikmati momen bersama, bahkan sampai mendapat celaka di negara asing. Uang yang banyak itu pun terasa sia-sia adanya.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *