Harga Minyak Menguat Lagi Setelah Stok Jatuh Lebih dari Perkiraan

Daftar Indodax

Berita Cryptocurrency – Harga Minyak Menguat Lagi Setelah Stok Jatuh Lebih dari Perkiraan. Harga minyak lebih tinggi pada hari Rabu, dengan minyak mentah AS naik untuk hari ketujuh berturut-turut, setelah data industri menunjukkan penurunan persediaan yang lebih besar dari perkiraan dan investor mengabaikan meningkatnya kematian dan infeksi baru dalam pandemi.

West Texas Intermediate (WTI) AS naik 34 sen, atau 0,6% menjadi $ 53,55 per barel pada 08.05 GMT setelah naik hampir 2% pada hari Selasa. Minyak mentah Brent naik 36 sen, atau 0,6%, pada $$ 56,94, setelah naik 1,7% di sesi sebelumnya.

Kedua patokan diperdagangkan pada level tertinggi sejak Februari, sebelum wabah virus korona di China mulai menyebar ke seluruh dunia dan miliaran orang diisolasi untuk mencegah pandemi yang sekarang menjadi gelombang kedua yang mematikan.

Harga mengabaikan perkembangan terbaru di Eropa dan Amerika Serikat di mana jumlah kematian dan infeksi baru terus meningkat, dengan fokus pada peluncuran vaksin, namun tidak merata.

Bahkan ketika China bergulat dengan lonjakan virus korona terbesar dalam beberapa bulan, komentar dari Presiden Xi Jinping memberikan penilaian optimis tentang ekonomi terbesar kedua di dunia dan harga yang didukung importir minyak terbesar.

“Harga minyak mentah juga terus menguat … karena optimisme ekonomi di China setelah komentar Presiden Xi dan laporan inventaris dari API menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah turun lebih dari yang diharapkan,” kata Avtar Sandu, manajer senior komoditas di Phillip Futures.

Stok minyak di AS turun 5,8 juta barel pekan lalu menjadi sekitar 484,5 juta barel, data dari American Petroleum Institute menunjukkan Selasa malam.

Itu lebih dari ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 2,3 juta barel.

Namun, penurunan persediaan dan kenaikan harga minyak kemungkinan akan menggoda para pengebor AS untuk kembali terlibat, terutama karena Arab Saudi dan produsen utama lainnya memangkas produksinya, secara efektif menyerahkan pangsa pasar kepada produsen Amerika, kata para analis.

Arab Saudi memangkas pasokan minyak mentah untuk pemuatan Februari untuk setidaknya tiga pembeli Asia sementara memenuhi persyaratan setidaknya empat lainnya, beberapa sumber kilang dan perdagangan mengatakan kepada Reuters.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *