Harga minyak Jatuh Karena Stok Penuh, Prospek Pemulihan yang Suram

Daftar Indodax

Harga minyak jatuh untuk hari kedua berturut-turut pada hari Selasa di tengah kekhawatiran tentang berkurangnya kapasitas global untuk menyimpan lebih banyak minyak mentah dan kekhawatiran bahwa permintaan mungkin lambat untuk pulih bahkan setelah negara-negara mempermudah pembatasan untuk memerangi pandemi virus corona.

Minyak mentah Brent turun 83 sen, atau 4,1%, menjadi $ 19,16 per barel pada pukul 08.08 GMT, menyusul penurunan 6,8% pada hari Senin.

Minyak mentah US West Texas Intermediate (WTI) turun $ 2,57, atau 20%, menjadi $ 10,21 per barel. Kontrak anjlok 25% pada hari Senin.

Analis mengatakan bagian dari penurunan WTI adalah karena kendaraan investasi ritel seperti dana yang diperdagangkan di bursa menjual dari kontrak Juni bulan depan dan membeli dalam beberapa bulan kemudian untuk menghindari kerugian besar seperti minggu lalu, ketika WTI turun di bawah nol.

Perusahaan Fund Minyak Amerika Serikat LP (USO) produk perdagangan yang diperdagangkan di AS yang berfokus pada minyak, mengatakan akan lebih lanjut mengalihkan kepemilikannya ke dalam kontrak yang lebih baru.

Harry Tchilinguirian, ahli strategi minyak global di BNP Paribas, mengatakan kepada Reuters Global Oil Forum:

“Eksodus dalam pandangan kami tetap dimotivasi oleh kekhawatiran atas kejenuhan kapasitas penyimpanan di Cushing dan risiko terkait harga negatif.”

Meskipun ekonomi dunia mungkin mulai pulih karena lebih banyak negara memungkinkan bisnis dibuka kembali, para analis mengatakan prospek harga minyak tetap suram dengan begitu banyak minyak mentah dalam penyimpanan dan pemotongan pasokan masih belum cukup dalam untuk melawan anjloknya permintaan.

“Sementara kami memperkirakan permintaan minyak akan pulih secara moderat dari posisi terendah April karena negara-negara mengurangi beberapa tindakan penguncian, permintaan akan tetap di bawah tekanan berat dalam waktu dekat karena pandemi COVID-19,” ujar analis komoditas UBS, Giovanni Staunovo.

Kepala Eksekutif BP, Bernard Looney mengatakan kepada Reuters, perusahaannya memperkirakan permintaan minyak global akan turun sekitar 15 juta barel per hari (bph) pada kuartal kedua karena pembatasan pergerakan yang berkaitan dengan virus corona.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *