Harga Minyak Jatuh Karena Data Persediaan dan Kekhawatiran Virus

Daftar Indodax

Harga minyak turun pada hari Rabu karena data industri menunjukkan peningkatan persediaan yang lebih besar dari yang diperkirakan di Amerika Serikat, di mana lonjakan kasus corona elanjutnya dapat mengurangi permintaan bahan bakar di konsumen minyak terbesar dunia.

Minyak mentah Brent turun 60 sen, atau 1,4%, menjadi $ 43,72 per barel pada 09.12 GMT. Minyak mentah US West Texas Intermediate (WTI) turun 70 sen, atau 1,7%, menjadi $ 41,22.

Kelompok industri American Petroleum Institute (API) melaporkan persediaan minyak mentah AS pekan lalu naik 7,5 juta barel, terhadap ekspektasi untuk penarikan 2,1 juta barel.

“Kekhawatiran kekenyangan AS telah menjadi perlengkapan permanen pasar minyak,” kata Stephen Brennock dari broker minyak PVM.

“Ini akan tetap terjadi selama prospek permintaan minyak AS sedang dirusak oleh kegagalan negara itu untuk menahan pandemi COVID.”

Infeksi global corona melonjak melewati 15 juta pada hari Rabu, menurut penghitungan Reuters, dengan laju pandemi semakin meningkat bahkan ketika negara-negara tetap terbagi dalam tanggapan mereka terhadap krisis.

Dalam briefing pers pandemi pertamanya dalam beberapa bulan, Presiden AS Donald Trump mengatakan wabah itu mungkin akan memburuk sebelum membaik. Komentarnya adalah perubahan strategi dari penekanan sebelumnya yang kuat pada pembukaan kembali ekonomi AS.

Namun, pasar dapat segera melihat kata-kata Trump secara positif, kata kepala pasar minyak Rystad Energy, Bjornar Tonhaugen, karena itu adalah salah satu pengumuman paling masuk akal pemerintah mengenai pandemi. Ia pun mengungkapkan:

“Ini bisa menjadi positif bagi prospek permintaan minyak. Alih-alih gelombang kedua kuncian yang tidak terkontrol dan mengganggu, mungkin sekarang ada peluang bahwa Amerika Serikat pada akhirnya akan mendapatkan penyebaran terkendali.”

Partai Republik dan Demokrat juga berjuang untuk mencapai kesepakatan tentang lebih banyak dukungan fiskal untuk ekonomi, berbeda dengan kesepakatan Uni Eropa yang mengangkat harga minyak pada hari Selasa.

Meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan Cina mengenai coronavirus dan Hong Kong juga menekan harga.

China mengatakan bahwa Amerika Serikat secara tiba-tiba mengatakan akan menutup konsulatnya di Houston – suatu tindakan yang Beijing katakan sangat mengutuk, mengancam pembalasan.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *