GoSats Luncurkan Kartu Hadiah Cashback Bitcoin di India

Daftar Indodax

GoSats Luncurkan Kartu Hadiah Cashback Bitcoin di India. Perusahaan penghargaan Bitcoin (BTC) GoSats telah meluncurkan kartu hadiah uang kembali baru untuk pelanggan di India, yang berpotensi menyiapkan panggung untuk adopsi arus utama aset digital yang lebih luas di negara terpadat kedua di dunia.

Produk baru ini diperkenalkan dalam kemitraan dengan National Payments Corporation of India, juga dikenal sebagai NPCI, yang merupakan organisasi nirlaba yang didedikasikan untuk mempromosikan pembayaran digital dan sistem penyelesaian di seluruh negeri. Organisasi ini didirikan pada Desember 2008 dan berada di bawah kepemilikan langsung Reserve Bank of India.

Kartu hadiah GoSats, yang dapat diakses melalui aplikasi seluler dan ekstensi browser, memungkinkan pengguna untuk mendapatkan cashback yang dibayarkan dalam BTC saat berbelanja di merek-merek besar seperti Amazon, Starbucks, dan Flipkart. GoStats dibangun di atas Stacks, yang menyediakan kontrak dan aplikasi pintar untuk Bitcoin. Yaitu, kartu hadiah menggunakan kontrak pintar Kejelasan Stacks dan “susun”, yang memberi pengguna cara untuk mendapatkan BTC melalui token STX.

Kemitraan NPCI menunjukkan bahwa GoSats berusaha menghindari rintangan peraturan apa pun dalam meluncurkan layanannya. Mohammed Roshan, CEO dan salah satu pendiri GoSats, mengatakan kemitraan tersebut akan memungkinkan perusahaannya untuk “menawarkan peluang penghasilan Bitcoin kepada pengguna menggunakan jaringan kartu NPCI yang ada,” menambahkan:

“Sebelumnya, orang hanya bisa mendapatkan bitcoin cashback pada merek tertentu melalui aplikasi kami, tetapi sekarang bisa mendapatkan cashback dalam bitcoin untuk setiap pembelanjaan.”

Diluncurkan pada Februari 2021, GoSats telah mengumpulkan lebih dari 15.000 pelanggan hanya dalam enam bulan, menggarisbawahi permintaan terpendam untuk layanan aset digital di negara tersebut.

Sejarah India dengan cryptocurrency sangat fluktuatif, untuk sedikitnya. Pembuat kebijakan tampaknya hampir melarang crypto sama sekali, tetapi sejak itu melunakkan sikap mereka. Seperti yang dilaporkan Cointelegraph pada bulan Juli, Dewan Sekuritas dan Pertukaran India dikatakan bekerja dengan kementerian keuangan untuk mengawasi peraturan kripto di negara tersebut.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *