Gibran hingga Kursi ‘Kosong’ Terawan, Wawancara Najwa Shihab Soal Pilkada Ini Tuai Sorotan

Daftar Indodax

Wikimedan.com – Polemik soal kegiatan Pilkada tahun 2020 yang dilakukan di tengah pandemi Covid-19 terus bermunculan. Hal ini kemudian menjadi perhatian khusus Najwa Shihab dalam wawancaranya dengan beberapa tokoh, terkait dengan penyelenggaraan pesta politik tersebut.

Salah satu tokoh yang berhasil diwawancarainya adalah Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan, hingga ‘kursi kosong’ Menkes Terawan yang kemudian viral di media sosial. Bagaimana kisahnya? Simak ulasan Wikimedan berikut ini.

Menteri Luhut Binsar Pandjaitan yang tetap komitmen dengan Pilkada 2020

Tangkapan layar Najwa Shihab saat mewawancarai Menko Luhut Binsar Pandjaitan [sumber gambar]Menteri Luhut Binsar Pandjaitan tetap yakin bahwa penyelenggaraan Pilkada 2020 bisa dikendalikan agar tidak menjadi klaster baru penyebaran Covid-19. Hal ini disampaikannya pada saat diwawancarai oleh Najwa Shihab yang kemudian diunggah di kanal YouTube miliknya. Meski demikian, Najwa mengkhawatirkan karena kenyataan yang terjadi di lapangan kerap berpotensi melanggar protokol kesehatan.

Sorotan Najwa soal kampanye yang melanggar protokol kesehatan Covid-19

Tangkapan layar Najwa Shihab saat mewawancarai Cawalkot Medan Akhyar Nasution [sumber gambar]Soal kampanye yang melanggar protokol kesehatan Covid-19, sempat dilontarkan pada Calon Wali Kota Medan, Akhyar Nasution, oleh Najwa Shihab yang kemudian dibantah oleh Akhyar. Dirinya merasa tidak melakukan pertemuan maupun melakukan pelanggaran yang dimaksudkan. Hal ini sejatinya menjadi indikasi bahwa kampanye yang dilakukan berpotensi dihadiri orang banyak yang ujung-ujungnya melanggar protokol kesehatan Covid-19.

Episode #MataNajwaMenantiTerawan yang mewawancarai kursi kosong

Tangkapan layar wawancara kursi kosong dalam episode #MataNajwaMenantiTerawan [sumber gambar]Video ini sempat viral di media sosial lantaran sosok Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto dianggap seolah ‘raib’ dari pandangan masyarakat. Padahal permasalahan yang tengah dihadapi saat ini bukan hanya soal menangani wabah Covid-19 saja, tapi juga polemik penyelenggaraan Pilkada 2020 yang dikhawatirkan bisa memperbesar penularan karena adanya keramaian.

Kegigihan Gibran yang terjun ke politik lebih cepat lewat Pilkada 2020

Tangkapan layar Najwa Shihab saat mewawancarai Booby Nasution dan Gibran Rakabuming Raka [sumber gambar]Putra Sulung Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka, tampaknya juga terlihat sangat menggebu-gebu untuk mengikuti Pilkada 2020. Hal senada juga diikuti oleh Menantu Presiden Joko Widodo, Bobby Nasution. Tak ada satupun – baik dari Gibran maupun Bobby, menyinggung masalah bagaimana agar mencegah penyebaran Covid-19. Padahal kenyataannya, Pandemi di lapangan belum selesai, masak harus ngurusin Pilkada?

Para kandidat di Tangerang Selatan yang kompak terhadap penyelenggaraan Pilkada

Tangkapan layar Najwa Shihab saat mewawancarai kandidat peserta Pilkada Tangerang Selatan [sumber gambar]Kandidat Pilkada dari Tangerang Selatan (Tangsel), Rahayu Saraswati, Nur Azizah, dan Pilar Saga Ichsan, ketiganya kompak bahwa pada intinya Pilkada 2020 harus dilaksanakan sesuai dengan alasan masing-masing. Mulai dari kepemimpinan kota jatuh ke pelaksana tugas (Plt.) jika Pilkada ditunda, pandemi Covid-19 yang seharusnya dianggap sebagai tantangan sehingga harus dilawan dengan protokol kesehatan, hingga menuruti apa yang telah diputuskan KPU.

Jika ditarik kesimpulan dari semua video Najwa Shihab di atas, terlihat bahwa masing-masing pihak yang diwawancarai menganggap bahwa Pilkada 2020 tetap dijalankan meski berada di dalam kondisi Pandemi Covid-19. Tidak ada ucapan, upaya, maupun keinginan untuk menekan laju penularan yang berpotensi semakin tinggi karena adanya kegiatan seperti Pilkada 2020. Alasan yang digunakan tetap sama, yakni mematuhi protokoler kesehatan meski nantinya dikhawatirkan abai ketika acara tengah berlangsung.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *