Eksekutif Saga: CBDC Tidak Memperbaiki Kebijakan Moneter yang Rusak

Daftar Indodax

Ketika negara-negara di seluruh dunia menyelami mata uang digital bank sentral (CBDC), banyak di industri crypto menantikan apa artinya adopsi dan bahkan kemitraan yang menguntungkan untuk mengembangkan token tersebut.

Namun, setidaknya beberapa komentator telah mencatat bahwa CBDC nasional kemungkinan akan mengecewakan mereka yang ingin memperbarui kebijakan moneter.

Berbicara kepada Cointelegraph, Ido Sadeh Man dan Barry Topf – masing-masing pendiri dan kepala ekonom Saga, sebuah proyek stablecoin global – memperingatkan terhadap gelombang optimisme seputar CBDCs.

“Ini pada dasarnya perubahan kemasan, perubahan teknologi. Perubahan sambutan,” Topf menjelaskan.

“Pada dasarnya, itu masih tetap mata uang fiat satu negara atau satu entitas. Nilai mata uang ditentukan oleh penguasa atau kelompok penguasa di belakangnya. “

Man setuju, meskipun ia menggambarkan dirinya lebih optimis daripada Topf ketika datang ke CBDC:

“Saya pikir CBDC jelas merupakan berita baik dalam arti memudahkan melakukan pembayaran dan pengemasan ulang dengan cara yang lebih cocok untuk ekonomi global.”

Saga mengoperasikan stablecoin, SGA, yang diluncurkan pada bulan Desember . Itu dipatok untuk hak penarikan khusus. The SDR adalah mata uang yang basis Dana Moneter Internasional pada rasio bervariasi dolar, euro, yuan, yen dan pound sterling. Namun, Man menjelaskan, “kami memisahkan secara perlahan dari SDR dengan menurunkan rasio cadangan.”

Pengurangan cadangan tampaknya akan menempatkan SGA di jalur untuk mereplikasi fiat, tetapi Man mengatakan perbedaannya adalah bahwa perubahan cadangan SGA per mekanisme yang dapat diakses oleh siapa saja:

“Ketika Anda melihat CBDC, saya tidak tahu ada bank sentral yang adalah tentang menerapkan kebijakan moneter berdasarkan mekanisme konsensus.”

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *