Dolar Turun Karena Mata Uang Berisiko Mendapat Dorongan dari Penetapan Yuan

Daftar Indodax

Berita Cryptocurrency – Dolar turun terhadap sekeranjang mata uang utama pada hari Selasa setelah China mengangkat nilai tukar yuan resmi ke level tertinggi dalam 30 bulan, membantu mendukung permintaan untuk mata uang lainnya.

Bank sentral China menetapkan titik tengah yuan resmi pada 6,4760 per dolar sebelum pasar dibuka, naik% dari penetapan sebelumnya, juga perubahan terbesar sejak 2005.

Di pasar luar negeri, yuan menguat sejauh 6,4419 untuk pertama kalinya sejak Juni 2018. Ini dimulai minggu ini pada 6,4944.

“Jika mata uang China naik, itu memberikan tingkat dukungan untuk mata uang Asia secara umum, dan saya curiga itulah mengapa dolar AS sebagian membalikkan kenaikan yang kita lihat dari waktu Wall Street,” kata Ray Attrill, kepala FX. strategi di National Australia Bank di Sydney.

“Ini adalah langkah yang sangat besar menurut tolok ukur sejarah, dan saya rasa Anda tidak bisa mengabaikannya.”

Sementara kehati-hatian investor tentang reli yuan mendorong beberapa penjualan mata uang China di kemudian hari pada hari Selasa, tindakan PBOC tetap mengangkat sentimen risiko di pasar mata uang.

Di antara mata uang G10, dolar Australia memimpin kenaikan karena langkah Bank Rakyat China (PBOC) mendorong penjualan dolar secara luas.

Kapan Dolar Turun?

Indeks dolar melemah 0,2% menjadi 89,731. Ini turun ke level 89,415 pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak April 2018, tetapi mengakhiri hari dengan kenaikan 0,1% setelah saham AS turun.

Sebelumnya, dolar telah mendapat dukungan karena kekhawatiran tentang melonjaknya kasus COVID-19 dan ketidakpastian tentang pemilihan putaran kedua AS di Georgia mendorong penurunan saham AS dari rekor tertinggi untuk memulai tahun dan memicu permintaan untuk aset yang lebih aman.

Namun, para ahli strategi tampaknya yakin akan pelemahan dolar yang berlarut-larut.

“Sementara meningkatnya kasus COVID tetap menjadi risiko utama dalam jangka pendek, seperti yang terjadi di paruh akhir tahun 2020, pasar terus fokus pada prospek vaksin dan akhirnya pemulihan ekonomi global,” kata ING Bank dalam sebuah catatan.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *