Dolar Tergelincir, Menyerahkan Kembali Beberapa Keuntungan yang Ada

Daftar Indodax

Dolar Tergelincir, Menyerahkan Kembali Beberapa Keuntungan yang Ada – Dolar melemah pada awal perdagangan Eropa Kamis, mengembalikan beberapa kenaikan yang terlihat setelah risalah dari pertemuan kebijakan terakhir Federal Reserve mengungkapkan pembicaraan tentang pengurangan obligasi.

Pada 02:55 ET (07:55 GMT), Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, turun 0,1% pada 90,085, setelah memantul dari posisi terendah tiga bulan pada hari Kamis.

EUR / USD diperdagangkan 0,1% lebih tinggi pada 1,2188, setelah tergelincir 0,4% di sesi sebelumnya dari tertinggi tiga bulan 1,2245, USD / JPY turun 0,1% pada 109,12, GBP / USD naik 0,1% menjadi 1,4120, setelah diperdagangkan di atas 1,42 awal pekan ini, sementara AUD / USD yang sensitif terhadap risikonaik 0,3% menjadi 0,7750.

“Sejumlah peserta menyarankan bahwa jika ekonomi terus membuat kemajuan pesat menuju tujuan Komite, mungkin tepat di beberapa titik dalam pertemuan mendatang untuk mulai membahas rencana untuk menyesuaikan laju pembelian aset,” notulen menunjukkan.

Hal ini menyebabkan sesuatu yang mengejutkan, bagi keuntungan dolar, seperti yang dikatakan Ketua Fed Jerome Powell tepat setelah pertemuan itu bulan lalu bahwa belum waktunya untuk mulai membahas perubahan apa pun dalam kebijakan.

Namun, kenaikannya kecil, karena anggota bank sentral terus menunjukkan bahwa masih ada jalan panjang sampai ekonomi membuat “kemajuan berkelanjutan” menuju lapangan kerja maksimum dan tujuan inflasi Fed.

Risalah tersebut sedikit mengangkat imbal hasil obligasi AS, dengan imbal hasil Treasury 10-tahun sekarang sekitar 1,67%, dibandingkan dengan 1,65% sebelum rilis risalah, tetapi ini masih jauh di bawah puncak bulan Maret.

Di tempat lain, USD / ZAR turun 0,2% di 14,0812 menjelang pertemuan terbaru bank sentral Afrika Selatan. Bank kemungkinan akan membiarkan suku bunganya tidak berubah Kamis malam, tetapi ekspektasi meningkat bahwa bank akan dipaksa untuk memperketat kebijakannya tahun ini setelah inflasi meningkat lebih dari yang diharapkan.

Data yang dirilis Rabu menunjukkan inflasi dipercepat ke level tertinggi 14 bulan di 4.4% di bulan April dari 3.2% bulan sebelumnya. Dengan suku bunga utama bank sentral sebesar 3,5%, negara tersebut sekarang memiliki suku bunga riil negatif untuk pertama kalinya sejak Februari 2016.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *