Dolar Naik Lebih Tinggi, Kasus Covid Naik di Asia

Daftar Indodax

Dolar Naik Lebih Tinggi, Kasus Covid Naik di Asia – Dolar naik lebih tinggi pada awal perdagangan Eropa pada Senin, dengan safe haven ini didukung oleh kekhawatiran atas wabah baru Covid-19 di beberapa negara Asia. Namun, kenaikan kecil menjelang risalah pertemuan Federal Reserve terbaru.

Pada 02:55 ET (07:55 GMT), Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, naik 0,1% pada 90,382.

EUR / USD diperdagangkan 0,1% lebih rendah pada 1,2130, GBP / USD turun 0,1% pada 1,4090, hanya dari level tertinggi dua setengah bulan karena Inggris membuka kembali ekonominya setelah lockdown selama empat bulan. USD / JPY 0,1% lebih rendah pada 109,30, sedangkan AUD / USD yang sensitif terhadap risikoturun 0,3% menjadi 0,7753.

India telah terpukul sangat parah oleh pandemi Covid-19, karena jenis virus baru yang pertama kali ditemukan di sana memicu lonjakan infeksi yang telah meningkat menjadi lebih dari 400.000 setiap hari.

Meskipun melaporkan penurunan kasus virus korona baru pada hari Senin, Kepala Ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia Soumya Swaminathan seperti dikutip di surat kabar Hindu bahwa “masih banyak bagian negara yang belum mengalami puncaknya.”

Selain itu, Jepang, Singapura, dan Taiwan sama-sama mengumumkan langkah-langkah pembatasan baru saat mereka mencoba memerangi wabah baru, yang memicu kekhawatiran bahwa virus India menyebar ke seluruh Asia dan menghasilkan keuntungan bagi greenback.

Namun, kemajuan ini kecil karena para pedagang menunggu rilis risalah pertemuan Federal Reserve pada hari Rabu, terutama setelah kejutan data inflasi minggu lalu.

“Sementara lonjakan harga adalah fenomena yang jelas di seluruh dunia dan kami setuju bahwa Fed harus menaikkan lebih awal dari yang diindikasikan saat ini (mungkin pada Q1 2023 daripada pada 2024 seperti yang diperkirakan Fed saat ini) pengetatan yang akan segera terjadi dari Fed tampaknya tidak mungkin, Kata analis di ING, dalam sebuah catatan.

“Ini berarti bahwa dalam beberapa bulan mendatang, pendorong utama USD harusnya adalah suku bunga riil front-end yang sangat negatif dan rebound ekonomi global.”

Di tempat lain, USD / CNY naik 0,1% menjadi 6,4396 setelah data ekonomi menunjukkan produksi industri China telah melambat dan penjualan ritel meleset dari perkiraan bulan lalu.

USD / HUF turun 0,2% menjadi 291,50 dan EUR / HUF turun 0,2% menjadi 354,03, dengan forint naik ke tertinggi 17 bulan setelah Barnabas Virag, wakil gubernur bank sentral Hongaria, mengatakan Senin bahwa bank sentral akan menyesuaikan suku bunga jangka pendek, yang secara proaktif mengatasi risiko inflasi yang meningkat seiring dengan perekonomian negara yang sepenuhnya dibuka kembali mulai bulan Juni.

Ini adalah bagian dari tema umum di bank sentral Eropa tengah dan timur, karena mereka mengkhawatirkan kenaikan tingkat inflasi dan kebutuhan untuk melindungi mata uang mereka.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *