Dolar Naik Karena Risiko Menunggu Lama dalam Hasil Pemilu AS

Daftar Indodax

News Cryptocurrency – Dolar AS melonjak dan mata uang yang sensitif terhadap risiko melemah pada Rabu, karena hasil awal dalam pemilihan presiden AS menunjukkan perlombaan yang sangat ketat, mendorong taruhan pada kemenangan penantang Demokrat Joe Biden.

Presiden Donald Trump memimpin di negara bagian penting yang menjadi medan pertempuran termasuk Florida dan Ohio, sementara investor melihat apakah dia dapat mempertahankan negara bagian Rust Belt – Michigan, Wisconsin dan Pennsylvania – yang mengirim Trump ke Gedung Putih pada tahun 2016.

“Ini jelas bukan” gelombang biru “yang dibicarakan beberapa orang,” kata Shinichiro Kadota, ahli strategi mata uang senior di Barclays, merujuk pada skenario di mana Demokrat akan dengan mudah memenangkan Gedung Putih serta kendali kedua kamar Kongres.

Meningkatnya kemungkinan terpilihnya kembali Trump melukai mata uang yang paling terpukul oleh kebijakan perdagangan Trump, seperti peso Meksiko dan yuan China.

Peso Meksiko turun hampir 4% pada satu titik dan terakhir diperdagangkan pada 21,435 per dolar,, turun sekitar 1,7% sementara yuan China off-shore turun 0,4% menjadi 6,7362 terhadap dolar, mencapai level terendah satu bulan.

Deprediksi, investor semakin bersiap untuk kemungkinan bahwa hasil pemilihan mungkin tidak menjadi jelas pada hari Rabu, dengan pasar melakukan lindung nilai terhadap risiko pemilihan yang diperebutkan atau proses yang berpotensi diundur saat surat suara dihitung.

“Saya tidak berpikir pasar pada saat ini memperkirakan kemenangan Trump atau Biden. Kami tinggal menunggu hasilnya, ”kata Kyosuke Suzuki, direktur forex di Societe Generale di Tokyo.

“Pemilu yang diperebutkan mungkin akan membawa semua SPX, imbal hasil obligasi dan USD (setidaknya versus mata uang utama) turun secara berarti,” kata Alan Ruskin, kepala strategi internasional di Deutsche Bank di New York.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *