Dolar Menuju ke Minggu Terbaik dalam Tiga Bulan

Daftar Indodax

Berita Cryptocurrency – Dolar menuju kenaikan mingguan terbaiknya dalam tiga bulan pada akhir pekan kemarin, terangkat oleh kepercayaan yang tumbuh bahwa pemulihan ekonomi AS akan melebihi rekan-rekan globalnya.

Indeks dolar AS menyentuh titik tertinggi dua bulan di perdagangan Asia di tengah tanda-tanda ketahanan di pasar tenaga kerja, dengan angka nonfarm payroll diawasi ketat AS karena nanti. Itu mundur dalam kesepakatan awal London.

Greenback dolar juga memperbarui tertinggi versus euro dan yen selama perdagangan Asia, meskipun kedua mata uang tersebut menutup kerugian mereka dalam perdagangan Eropa.

“Ekonomi AS sangat kuat dibandingkan dengan negara lain, menyebabkan penutupan dolar,” kata Tohru Sasaki, kepala riset pasar Jepang JP Morgan di Tokyo, menunjuk pada indikator ketenagakerjaan dan manufaktur serta kecepatan vaksinasi.

Pertarungan penguatan dolar saat ini dapat berlanjut selama “beberapa minggu,” katanya, tetapi gambarannya lebih suram setelahnya karena Eropa dan Asia mengejar imunisasi dan kebijakan moneter sangat mudah Federal Reserve membatasi kenaikan imbal hasil jangka panjang AS.

Indeks dolar menyentuh 91,60 untuk pertama kalinya sejak 1 Desember, sebelum kembali turun ke 91,375 pada 08.53 GMT.

Indeks tersebut telah meningkat setiap hari minggu ini dan berada di jalur untuk kenaikan mingguan 1,1%, terbesar sejak 1 November dan membangun kenaikan 0,3% pada minggu sebelumnya.

Dolar telah didukung oleh kenaikan imbal hasil Treasury AS jangka panjang, yang muncul karena para pedagang memposisikan diri untuk belanja fiskal besar-besaran.

Demokrat di Senat AS siap untuk sesi pemungutan suara maraton yang bertujuan untuk mengesampingkan oposisi Partai Republik terhadap proposal bantuan COVID-19 senilai $ 1,9 triliun dari Presiden Joe Biden.

Ahli strategi di ING mengatakan korelasi melemahnya dolar dengan pasar ekuitas terlihat, meskipun sulit untuk diperhitungkan. Mereka mencatat bahwa sementara imbal hasil Treasury AS telah meningkat dalam seminggu terakhir, mereka telah diimbangi dengan kenaikan yang setara dalam obligasi Jerman. Mereka pun mengatakan:

“Dan tentu saja, peluncuran vaksinasi AS terlihat jauh lebih mengesankan daripada di Eropa, meskipun keuntungan tahun ini di S&P 500 AS (+ 3,08%) hanya sedikit melebihi Eurostoxx 50 (+ 2,52%).”

Mereka menambahkan, “Posisi Short Dolar yang berat mungkin memainkan peran besar di sini dan sekali lagi akan tampak rentan jika ada bagian dari data NFP saat ini untuk disambut secara positif.”

Analis dan investor sedang menimbang apakah kekuatan dolar tahun ini adalah penyesuaian posisi sementara setelah penurunan 7% untuk indeks dolar pada tahun 2020, atau pergeseran jangka panjang dari pesimisme dolar.

Ada potensi banyak penurunan dolar yang harus ditutup, terutama terhadap yen, di mana hedge fund telah mengumpulkan taruhan bearish terbesar mereka sejak 2016.

Dolar melemah 0,2% menjadi 105,36 yen pada Jumat setelah sebelumnya naik ke level 105,70 untuk pertama kalinya sejak 20 Oktober.

Euro 0,2% lebih tinggi pada $ 1,1981 setelah merosot ke $ 1,1952, level yang tidak terlihat sejak 1 Desember.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *