Dolar Menguat Menjelang Data Inflasi

Daftar Indodax

Dolar Menguat Menjelang Data Inflasi – Dolar menguat pada hari Jumat dan berada di jalur untuk kenaikan mingguan karena investor menunggu data inflasi AS untuk menentukan arah mata uang.

Dolar AS telah jatuh pada bulan April dan Mei sejauh ini, mencapai level terendah dalam lebih dari empat bulan, tetapi telah berubah arah minggu ini, mengambil langkah yang menurut para analis disebabkan oleh arus akhir bulan.

Amerika Serikat dan Inggris memiliki hari libur umum pada hari Senin.

The Indeks dolar dijemput di sesi akhir Asia dan Eropa awal, diperdagangkan naik 0,1% pada hari di 90,142 di 11:09 GMT.

Terhadap yen, dolar mencapai level tertinggi tujuh minggu. Pasangan ini berpindah tangan pada 109,935, dengan analis mencatat kenaikan pengangguran Jepang dan penurunan harga konsumen. Jepang memperpanjang keadaan daruratnya di Tokyo dan daerah lain sekitar tiga minggu, karena pandemi COVID-19 tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Pelaku pasar mata uang fokus pada prospek inflasi dan kebijakan moneter bank sentral.

Bank Sentral Eropa mencapai nada dovish minggu ini, memperlambat momentum euro menjelang pertemuan kebijakan pada 10 Juni.

Euro turun 0,1% menjadi $ 1,2178, dibandingkan dengan level tertinggi empat bulan di $ 1,2266 yang dicapai awal pekan ini.

Dolar Selandia Baru, yang pada awal pekan melonjak karena prospek kenaikan suku bunga pada September 2022, turun 0,7% pada 0,72425.

Dolar Australia turun 0,4% menjadi 0,77105. Analis mengamati Reserve Bank of Australia sebagai bank sentral berikutnya yang mungkin berubah menjadi hawkish.

Pound Inggris turun 0,2% pada sekitar $ 1,41680, di jalur untuk bulan terbaiknya terhadap dolar sepanjang tahun ini.

Seorang pembuat kebijakan Bank of England mengatakan pada hari Kamis bahwa bank sentral dapat menaikkan suku bunga segera setelah paruh pertama tahun depan, tetapi kemungkinan besar akan menunggu hingga nanti pada tahun 2022.

Di Amerika Serikat, jumlah orang yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun lebih dari yang diharapkan minggu lalu, data pada hari Kamis menunjukkan.

Data pengeluaran konsumsi pribadi inti – laporan inflasi yang diawasi ketat oleh para bankir sentral AS – akan dirilis pada 12:30 GMT.

“Inflasi akan menentukan laju normalisasi kebijakan Fed,” tulis ahli strategi Bank of America dalam sebuah catatan kepada kliennya.

“Pasar sudah menetapkan harga pengurangan QE untuk dimulai tahun depan dan kenaikan suku bunga tahun depan. Oleh karena itu, inflasi adalah apa yang benar-benar dapat mengejutkan pasar, yang mengarah ke pengetatan yang lebih cepat setelah Fed dimulai.”

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *