Dolar Dalam Waktu yang Dipinjam Seiring Balon Defisit Kembar AS

Daftar Indodax

Berita Cryptocurrency  – Dolar mengakhiri 2020 dalam spiral menurun pada hari Kamis dengan investor yang bertaruh bahwa pemulihan ekonomi global akan menyedot uang ke dalam aset berisiko bahkan ketika AS harus meminjam lebih banyak lagi untuk mendanai defisit kembar yang membengkak.

Euro berdiri di $ 1,2291, setelah mencapai tertinggi sejak April 2018 dengan kenaikan hampir 10% untuk tahun ini. Pemberhentian berikutnya untuk kereta banteng adalah $ 1,2413 dan $ 1,2476, dalam perjalanan ke puncak 2018 di $ 1,2555.

Dolar berada di 103,15 yen, tetapi berhasil bertahan di atas terendah Desember 102,86.

Itu juga jatuh terhadap yuan Tiongkok, menembus 6,4900 untuk pertama kalinya sejak pertengahan 2018, meskipun bank-bank Tiongkok kemudian dilaporkan membeli dolar untuk membatasi penurunan.

Sterling menahan kenaikan setelah anggota parlemen menyetujui kesepakatan perdagangan pasca-Brexit dengan Uni Eropa, membentang sejauh $ 1,3641, level yang tidak terlihat sejak Mei 2018.

Terhadap sekeranjang mata uang, dolar telah merosot ke 89,643, menyentuh level terendah sejak April 2018. Itu meninggalkannya turun 7,2% pada tahun ini, dan tidak kurang dari 13% pada puncak 102,99 yang dicapai selama kekacauan pasar pada pertengahan Maret.

Target berikutnya adalah 89,277 dan kemudian 88,251, yang merupakan terendah absolut pada tahun 2018.

Prospek tahun 2021 yang lebih cerah telah mengurangi kebutuhan akan dolar sebagai tempat berlindung yang aman, sekaligus meningkatkan daya tarik aset berisiko terutama di pasar negara berkembang.

Penurunan juga telah menghidupkan kembali alasan “defisit kembar” untuk mempersingkat dolar – bahwa ledakan dalam anggaran dan defisit perdagangan berarti lebih banyak dolar yang dicetak dan dipindahkan ke luar negeri.

Dari perspektif ini, tagihan stimulus AS yang baru bernilai negatif dolar karena menambah utang negara, dan Presiden terpilih Joe Biden menjanjikan lebih banyak tahun depan.

Negara ini juga mengalami pendarahan dolar pada akun perdagangannya di mana defisit barang mencapai rekor $ 84,8 miliar pada November karena impor melonjak melewati tingkat sebelum pandemi.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *