Dolar Bertahan di Bawah Tertinggi 2 Minggu Karena Fokus ke Data Inflasi

Daftar Indodax

Dolar Bertahan di Bawah Tertinggi 2 Minggu Karena Fokus ke Data Inflasi. Dolar AS menetap di bawah level tertinggi 2,5 minggu di sesi sebelumnya, karena investor bersiap untuk data inflasi yang mungkin menawarkan petunjuk tentang waktu pengetatan kebijakan oleh Federal Reserve pada pertemuan minggu depan.

Sebelum tinjauan Fed pada 21-22 September, investor mencermati data harga konsumen AS yang akan dirilis pada 12:30 GMT. Para ekonom memperkirakan inflasi harga konsumen inti (CPI), sebuah indeks yang menghapus harga energi dan makanan yang bergejolak, telah meningkat 0,3% pada Agustus dari Juli.

Sementara pembacaan inflasi telah melonjak dalam beberapa pekan terakhir, ekspektasi pertumbuhan global telah berkurang, meningkatkan daya tarik safe-haven greenback. Survei investor bulanan oleh Bank of America menemukan ekspektasi pertumbuhan pada level terendah sejak Mei 2020.

Analis percaya pembacaan inflasi yang kuat akan semakin mengurangi suasana dan memberi tekanan pada Federal Reserve untuk menarik stimulus kebijakan.

“The Fed mungkin menemukan dirinya dibebani dengan semacam ‘stagflasi 2.0’ – yaitu, pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat disertai dengan meningkatnya ekspektasi inflasi. Dan itu akan membuat sangat sulit untuk mencapai kebijakan moneter yang optimal,” kata Gergely Majoros, seorang anggota Komite Investasi Carmignac.

Taruhan dolar panjang telah naik dengan cepat dalam beberapa pekan terakhir, pekan lalu mencapai level tertinggi sejak Maret 2020, karena angka inflasi yang meningkat ditambah dengan kekhawatiran pertumbuhan yang melambat mendorong daya tarik safe-haven greenback.

Terhadap sekeranjang saingannya, indeks dolar stabil di 92,59, setelah mundur dari 92,887, yang dicapai pada hari Senin. Euro berpindah tangan pada $ 1,1815, setelah bangkit kembali dari terendah Senin di $ 1,17705, terendah sejak 27 Agustus.

Pasar mata uang berada dalam suasana yang tenang pada perdagangan Selasa pagi, dengan ukuran volatilitas pasar yang lebih luas bertahan di dekat level terendah untuk tahun 2021.

Satu-satunya sumber kegembiraan di pasar mata uang berasal dari dolar Australia. Mata uang jatuh ke level terendah dua minggu setelah kepala bank sentral negara itu menolak harga pasar kenaikan suku bunga pada tahun 2022 dan 2023.

The Aussie memperpanjang kerugian lebih dari 0,5%, jatuh ke $ 0,7336 sebagai Reserve Bank of Australia (RBA) Gubernur Philip Lowe dicat outlook kebijakan yang sangat dovish tanpa tingkat naik di cakrawala sampai 2024.

Meskipun pasar saham dunia rebound pada hari Senin setelah jatuh pekan lalu, beberapa analis juga memperingatkan tumbuhnya hambatan terhadap sentimen risiko.

“Selera risiko global bergerak menuju fase yang lebih lemah dan gelisah. G2 yang sumbang semakin menjadi masalah,” kata Alan Ruskin, ahli strategi makro di Deutsche Bank di New York, merujuk pada sengketa perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *