CEO Diginex: Teknologi itu Sendiri Mengalami Deflasi

Daftar Indodax

Wikimedan.com – Selama bertahun-tahun, teknologi telah berkembang pesat, oleh karena itu membuat hidup lebih hemat biaya dan efisien. Perbaikan teknologi seperti itu, bagaimanapun, mungkin tidak menghemat uang warga seperti yang dimaksudkan, karena upaya inflasi, menurut CEO Diginex Richard Byworth.

“Teknologi begitu deflasi pada banyak barang dan jasa kami,” kata Byworth kepada Cointelegraph dalam sebuah wawancara. Diginex berdiri sebagai perusahaan yang membantu menghasilkan kerangka kerja untuk blockchain dan solusi crypto.

Byworth ingat membeli album musik dalam bentuk CD beberapa dekade lalu, yang masing-masing dijual seharga 16 pound, senilai sekitar $ 25 dalam dolar AS pada saat itu.

Pelanggan dapat membeli album terbaru di iTunes dalam hitungan detik, hanya membayar rata-rata $ 10 hingga $ 12 – kurang dari setengah dari harga yang terlihat sekitar dua puluh tahun yang lalu, bahkan karena kerusakan akibat inflasi selama beberapa dekade terakhir.

Teknologi memfasilitasi penurunan biaya produksi musik. Pengiriman digital menghilangkan kebutuhan akan produk fisik yang mahal – sekaligus meningkatkan efisiensi.

Konsep teknologi sebagai deflasi berlaku untuk kategori lain yang tak terhitung jumlahnya juga. Makanan, perumahan, dan barang serta jasa lainnya semuanya telah melihat kemajuan teknologi besar-besaran selama bertahun-tahun, yang pada dasarnya menurunkan biaya produksinya.

Pada tahun-tahun setelah krisis keuangan 2008, Byworth menjelaskan bahwa dia memasuki ruang crypto untuk melindungi modalnya dari inflasi. Kekhawatiran tentang devaluasi uang telah meningkat secara signifikan pada tahun 2020, sejalan dengan langkah-langkah pencegahan COVID-19 dan berbagai upaya pemerintah untuk memperbaiki ekonomi yang kesulitan akibat tindakan tersebut. Negara-negara di seluruh dunia terus mencetak uang sebagai solusinya. “Itu sampai pada titik yang menakutkan,” kata Byworth.

“Jika Anda melihat garis tren ekspansi moneter selama 40 tahun terakhir, dan kemudian itu adalah garis yang cukup stabil sampai Anda mencapai sekitar tahun 2008. Kemudian gradiennya hanya meningkat. Ini menjadi jauh lebih curam, dan kemudian tiba-tiba, pada bulan April tahun ini , Anda memiliki garis lurus ke atas yaitu peningkatan sebesar 25% dari seluruh peningkatan yang Anda lihat selama periode 40 tahun – Anda telah melihatnya dalam empat bulan.”

Saat menimbang sasaran inflasi sebagai bagian dari tindakan penyeimbangan ekonomi, bank sentral AS melihat indeks harga konsumen, atau CPI.

Indeks tersebut pada dasarnya menunjukkan biaya yang dibayar rata-rata warga negara untuk pembelian umum, berdasarkan serangkaian produk dan layanan yang diringkas menjadi satu angka.

Byworth menyebutkan Federal Reserve AS melihat CPI saat menentukan target inflasi. Namun, mendevaluasi mata uang berbeda dari CPI, seperti yang ditunjukkan pada harga CD. Produk dan layanan tertentu menjadi lebih murah karena inovasi dan efisiensi.

Bank sentral kemudian berpikir mereka bisa menaikkan inflasi berdasarkan angka-angka itu, padahal sebenarnya barang dan jasa itu seharusnya menjadi lebih murah, tidak tetap sama.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *