Bursa Kripto Asia Huobi Ingatkan agar Hati-hati di Bear Market

Pernahkah Anda mendengar ungkapan “berharap untuk yang terbaik dan bersiap untuk yang terburuk”? Dilansir dari CCN, raksasa cryptocurrency Cina yang pernah menjadi bursa terbesar ketiga, Huobi, menjalankan prinsip itu.
Meskipun bursa Huobi adalah bisnis yang menguntungkan dan masih menghasilkan uang setiap bulan, mereka memberhentikan karyawan dan mempersiapkan yang terburuk di tengah-tengah bear market (pasar yang melemah) saat ini, untuk berjaga-jaga.
CCN melaporkan pada Desember 2018 bahwa Huobi dan produsen peralatan tambang kripto Bitmain Technology memberhentikan karyawannya, tetapi pada saat itu hingga sekarang Huobi tidak banyak mengungkapkan alasan pemberhentian karyawan.
CEO Huobi Global, Livio Weng Xiaoqi, baru-baru ini mengatakan kepada SCMP (South China Morning Post) di kantor Huobi Beijing bahwa perusahaannya sedang berjalan dengan hati-hati. “Kita tidak tahu berapa lama bear market akan bertahan. Masih mungkin bahwa kita akan berjuang untuk bertahan hidup. Kita harus merencanakan terlebih dahulu dan menghabiskan uang dengan hati-hati,” ungkap Weng.
Sejak harga Bitcoin menembus batas tertinggi US$ 20.000 pada Desember 2017, pasar kemudian menurun secara dramatis hingga tinggal 20% dari titik tertinggi. Harga Bitcoin  terus menurun selama 12 bulan terakhir dan secara dramatis mempengaruhi bursa kripto lebih berat dari bisnis lain di sektor ini.
Cina dulunya adalah pasar perdagangan kripto terbesar di dunia, sampai kemudian otoritas negara itu mulai menindak industri kripto pada awal 2017.
Meskipun masih tidak tahu mengapa pasar kripto begitu rendah pada 2018, Weng dengan tepat menunjukkan bahwa tidak ada yang yakin kapan dan bagaimana pasar akan pulih. Terlalu banyak bisnis terkait kripto tahun lalu yang direncanakan untuk berkembang dan bergerak maju berdasarkan harga Bitcoin yang bertahan di sekitar angka $ 10.000. “Itu kesalahan besar,” kata Weng.
Sudah beberapa bulan menjadi masa yang sulit bagi bursa kripto, dan lebih tepat, karyawan mereka. Pada kuartal terakhir 2018 dan awal 2019, banyak bursa kripto dan bisnis terkait blockchain  melaporkan PHK.
Bersamaan dengan Bitmain dan Huobi yang disebutkan di atas, perusahaan kripto terkenal lainnya seperti Shapeshift, Steemit, dan bursa kripto Inggris tertua Coinfloor juga mengumumkan pengurangan karyawan.
Coinfloor beroperasi di London sejak 2013 dan memiliki sekitar 40 karyawan. Mereka memotong separuh karyawannya pada Oktober 2018 dan mengatakan pengurangan itu adalah “respons terhadap lingkungan pasar yang berubah.”
Baru minggu lalu, bursa ShapeShift mengumumkan bahwa mereka akan memotong 30% jumlah karyawannya dalam upaya untuk memerangi bear market yang sedang berlangsung. CEO ShapeShift, Erik Voorhees, sangat reflektif terhadap keputusan tersebut dan mengutip penuruan drastis sebagai alasan pengurangan jumlah karyawan.
Keragu-raguan masa depan pasar kripto terlihat dari sejumlah besar bursa kripto yang merampingkan operasi mereka untuk tetap kompetitif di tengah-tengah pasar beruang yang sedang berlangsung ini. Ini periode yang buruk bagi bursa kripto, bahkan lebih buruk lagi bagi karyawan yang mencari nafkah dengan bekerja di industri kripto.
Sumber: ccn.com 
Like this:Like Loading…

Related

Loading...
Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *