Bank Sentral Thailand Peringatkan Adanya Stablecoin THT ‘Ilegal’

Daftar Indodax

Bank of Thailand, Bank sentral Negara tersebut, telah mengeluarkan peringatan keras terhadap stablecoin yang dikeluarkan secara pribadi yang dipatok ke mata uang nasional, Baht Thailand.

Menurut laporan Bangkok Post pada 18 Maret, bank sentral telah memberi tahu warga bahwa Thai Baht Digital (THT) tidak memiliki jaminan atau perlindungan hukum dan bahwa pengguna dapat berisiko pencurian dunia maya atau pencucian uang.

Mengutip undang-undang berusia enam puluh tahun, asisten gubernur bank sentral dari kelompok hukum tersebut, Pruettipong Srimachand, menyatakan bahwa segala aktivitas yang melibatkan stablecoin dianggap ilegal:

“Pembuatan, penerbitan, penggunaan, atau peredaran materi atau token uang adalah pelanggaran Pasal 9 Undang-Undang Mata Uang 1958.”

Stablecoin dikeluarkan di platform Terra yang telah menghasilkan berbagai stablecoin lainnya termasuk TerraUSD yang pertama kali dikeluarkan pada September 2020, dan TerraKRW. Ia juga berada di belakang aplikasi pembayaran Chai, dompet e-niaga yang didukung oleh stablecoin yang banyak digunakan di seluruh Asia.

THT yang dipatok ke Baht Thailand menimbulkan kekhawatiran hal itu dapat menyebabkan fragmentasi sistem mata uang Thailand jika berusaha bersaing dengan mata uang yang dikeluarkan bank sentral. Mr Pruettipong menambahkan:

“Penggunaan seperti itu pada akhirnya akan mempengaruhi kepercayaan masyarakat umum terhadap stabilitas sistem mata uang nasional, yang merupakan landasan dari semua kegiatan ekonomi.”

Terra didirikan pada 2018 di Korea Selatan, diluncurkan dengan dukungan $ 32 juta dari Binance dan Polychain. Pada bulan Januari 2021, perusahaan di balik platform tersebut, Terraform Labs, mengumpulkan $ 25 juta dalam putaran pendanaan baru dari Galaxy Digital, Coinbase Ventures, dan Pantera Capital antara lain.

Pemerintah Thailand yang didukung militer telah mengambil sikap yang serupa dengan yang ada di China di mana hanya bank sentral yang mengeluarkan mata uang digital yang akan secara resmi ditoleransi. China telah mempercepat program rilis CBDC, dengan uji infrastruktur lebih lanjut sebelum peluncuran, yang mungkin bertepatan dengan Olimpiade musim dingin 2022 di Beijing.

Bank of Thailand juga telah mempercepat penelitiannya sendiri ke dalam CBDC nasional dengan pengumuman 23 Februari tentang upaya bersama dalam koalisi dengan Otoritas Moneter Hong Kong, Bank Sentral Uni Emirat Arab, dan Institut Mata Uang Digital dari PBoC.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *