Bank Kripto Swiss Sygnum Mendapat Persetujuan untuk Lisensi Perbankan Singapura

Daftar Indodax

Bank cryptocurrency yang berbasis di Swiss, Sygnum, telah menerima lampu hijau untuk menawarkan layanan perbankan di Singapura.
Dalam postingan blog pada 31 Oktober, Sygnum, yang memperoleh lisensi perbankan Swiss pada Agustus tahun ini, sekarang dapat melanjutkan dengan produk pertamanya untuk pasar Singapura.
Sygnum adalah perusahaan Swiss pertama yang memenangkan gelar bank cryptocurrency dan akan menargetkan investor dan lembaga terakreditasi dengan dana multi-manajer, yang juga akan debut di yurisdiksi negara asalnya.
Dokumentasi Singapura datang dalam bentuk lisensi layanan pasar modal (CMS) dari Otoritas Moneter Singapura (MAS), bank sentral de facto negara kota Asia.
Kepala manajemen aset Sygnum, Stefan Mueller, berkomentar dalam siaran pers:

“Lisensi CMS adalah tonggak penting untuk membentuk divisi manajemen aset kami, memanfaatkan lingkungan keuangan yang dinamis di Singapura. Ini melengkapi layanan perbankan kami di Swiss dan juga akan menguntungkan klien investor kami yang berkualifikasi di institusi dan swasta.”

Disisi lain, sebelumnya, 73% bank global terkemuka telah mengklaim bahwa mata uang digital bank sentral (CBDC) harus tersedia “dalam semua keadaan”, menurut sebuah studi terbaru.
Menurut laporan bersama yang dilakukan oleh raksasa teknologi IBM dan Forum Moneter dan Lembaga Keuangan Resmi (OMFIF), bank sentral global sekarang mengakui bahwa CBDC akan menjadi pengganti yang baik untuk uang tunai dalam beberapa kasus penggunaan seperti pedagang diberbagai titik penjualan dengan koneksi jaringan.
Dirilis pada 29 Oktober, studi “CBDC Ritel: Batas pembayaran berikutnya” melibatkan bank-bank dari 13 ekonomi maju dan 10 pasar negara berkembang dan dilakukan antara Juli-September 2019. Studi ini menyimpulkan:

“Bank-bank sentral merespons kenyataan bahwa mata uang digital, baik yang dikeluarkan secara publik atau private, akan segera menjadi bagian dari sistem moneter global, dan bahwa adalah kepentingan mereka untuk memastikan mereka tidak tertinggal atau terlantar.”

Komentar
Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *