BAM Klaim Para Pemain Tak Perlu Karantina Sebelum Berangkat ke Thailand

Daftar Indodax

Berita Olahraga – BAM Klaim Para Pemain Tak Perlu Karantina Sebelum Berangkat ke Thailand. Para pebulutangkis profesional, yang akan pergi ke Bangkok, Thailand untuk mengikuti World Tour Asia bulan depan, tidak perlu melakukan karantina mandiri sebelum meninggalkan Malaysia, klaim BAM.

Menanggapi laporan Timesport, BAM mengatakan bahwa para pemain profesional untuk dua turnamen Super 1000, Yonex Thailand Open dan Toyota Thailand Open, serta World Tour Finals pada 12-31 Januari, hanya perlu menghasilkan laporan “negatif” 72 jam hasil tes Covid-19 saat tiba di Bangkok pada 4 Januari 2021.

BAM Klaim Para Pemain Tak Perlu Karantina Sebelum Berangkat ke Thailand

BAM, bagaimanapun, telah mengajukan permintaan kepada otoritas terkait agar semua pemain menjalani karantina wajib selama 14 hari di Academy Badminton Malaysia (ABM) setelah kembali ke Kuala Lumpur.

“Untuk lebih jelasnya, belum ada instruksi bagi setiap pemain untuk melakukan karantina mandiri sebelum pergi ke Thailand pada bulan depan,” kata Kenny.

“Mereka hanya perlu menjalani tes Covid-19 tiga hari sebelum tiba di Bangkok. Ini karena para pemain harus menjalani karantina selama 14 hari di hotel resmi,” katanya.

Karantina di Bangkok, bagaimanapun, memungkinkan pemain untuk tetap berlatih dan bersaing dalam turnamen.

“Kami telah meminta semua pemain menjalani karantina mandiri wajib 14 hari di ABM setelah kembali ke Kuala Lumpur, bukan di berbagai pusat karantina,” ungkap direktur teknis BAM Datuk Kenny Goh.

Sejak Perintah Kontrol Gerakan Bersyarat dideklarasikan di Lembah Klang pada bulan Oktober, pemain nasional telah dikurung sendiri di ABM.

Para pemain profesional, yang terpengaruh oleh putusan itu, baru bisa kembali berlatih di lapangan bulan lalu. Pada hari Selasa (1/12), beberapa pemain profesional, termasuk peraih medali perak Olimpiade Rio 2016, Goh V Shem, menyarankan agar pemain profesional ditempatkan di ABM sebelum berangkat ke Bangkok untuk mengurangi risiko infeksi.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *