Aussie Terpukul Karena China Menarik Kembali Impor Batu Bara

Daftar Indodax

Wikimedan – Dolar Australia (Aussie) turun sekitar 0,5% pada hari Selasa setelah laporan bahwa China telah menghentikan impor batu bara dari negara itu karena hubungan mereka memburuk sementara dolar AS pulih dari level terendah tiga minggu pada hari sebelumnya.

Indeks dolar AS terhadap sekeranjang mata uang naik tipis 0,2% menjadi 93,25 dari terendah Senin setelah otoritas China tampaknya mencoba untuk mengerem kenaikan yuan baru-baru ini, salah satu komponen keranjang.

Terhadap saingan utamanya, euro, dolar naik 0,3% pada 1,1785.. Berita bahwa studi Johnson & Johnson Covid-19 dihentikan sementara karena penyakit yang tidak dapat dijelaskan pada peserta berkontribusi pada kenaikan dolar yang sederhana.

Tetapi daya tarik safe-haven mata uang AS dibatasi oleh meningkatnya ekspektasi kemenangan mantan Wakil Presiden AS Joe Biden dalam pemilihan presiden 3 November akan membawa stimulus besar bagi ekonomi yang dilanda pandemi, memperkuat pasar saham dan selera risiko investor.

Aussie terakhir turun 0,5% pada 0,7176 melawan greenback karena komoditas ekspor utama negara itu terancam. Itu juga turun 0,4% terhadap dolar Selandia Baru dan yen Jepang.

Perusahaan utilitas dan pabrik baja milik negara di China menerima pemberitahuan lisan dari bea cukai China untuk segera menghentikan impor batu bara termal dan kokas Australia.

Analis, bagaimanapun, mengatakan negara dan mata uangnya harus mengatasi badai.

Kerry Craig, ahli strategi pasar global di JP Morgan Asset Management, mencatat bahwa lebih mudah mencari pemasok lain untuk batu bara termal daripada batu bara kokas, sehingga sulit untuk mengganti batu bara kokas Australia.

“Masih ada hubungan simbiosis yang jelas antara kedua negara karena Australia masih bergantung pada ekspor ke China dan China bergantung pada batu bara dan bijih besi berkualitas lebih tinggi dari Australia sambil membangun kembali ekonominya,” kata Craig.

Kit Juckes, ahli strategi makro di Societe Generale, mengatakan Aussie juga harus tetap didukung oleh stimulus fiskal Australia yang kuat.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *