Aplikasi Fitness Crypto Cina Dilaporkan Sedang Diselidiki Karena Penipuan

Pasang Iklan Disini

Sebuah aplikasi Fitness cryptocurrency Cina dilaporkan telah diselidiki karena dugaan praktik penggalangan dana ilegal dan penipuan keuangan.

Nikkei Asian Review melaporkan berita tersebut pada 18 Desember, mengutip dokumen yang seolah-olah diakses oleh publikasi afiliasinya, KrASIA.

Menurut laporan itu, regulator pasar di Changsha, ibukota provinsi Hunan, sedang menyelidiki aplikasi Fitness yang berjanji untuk memberi hadiah kepada pengguna dengan “permen” cryptocurrency dengan imbalan menjadi aktif.

Dengan mencatat 4.000 langkah sehari selama 45 hari, pengguna aplikasi, yang dijuluki “Qubu,” konon bisa menghasilkan 15 permen, yang kemudian bisa ditukar dengan uang tunai atau digunakan untuk membuka fitur aplikasi yang menjanjikan hadiah lebih tinggi.

Permen tersebut konon dipasarkan sebagai “instrumen manajemen kekayaan” dengan tawaran yang menguntungkan berupa pengembalian 36,8% selama periode 60 hari. Skema investasi mendesak pengguna untuk merekrut lebih banyak pengguna aplikasi “downline” untuk mendapatkan penghasilan tambahan. Qubu konon mengklaim telah memiliki 95 juta pengguna terdaftar pada Desember tahun ini.

Nikkei mencatat angka ini dengan kecurigaan, menunjukkan implikasinya bahwa hampir satu dari 10 pengguna ponsel di seluruh Tiongkok perlu terdaftar agar klaim ini benar.

Perdagangan di bursa dalam aplikasi Qubu dilaporkan membawa biaya pemrosesan transaksi setinggi 25-50%.

Seorang investor mengatakan kepada KrASIA bahwa ia telah menghabiskan 15.000 yuan ($ 2.150) melalui Qubu dengan harapan melihat pengembalian yang solid, namun sekarang berada dalam limbo mengingat tindakan regulator.

Qubu, yang sebelumnya berbasis di Changsha, kini diduga telah pindah ke kota Chongqing, Cina barat daya.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *