Akhyar Harap Generasi Muda Peduli Budaya dan Sejarah

MEDAN Wikimedan | Pelaksana tugas (Plt) Wali Kota Medan Ir H Akhyar Nasution MSi mengapresiasi digelarnya Workhsop Narasi Deli Heritage Society di Aula Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS), Jalan Brigjen Katamso Medan, Minggu (23/2/2020) siang.

Tujuannya sebagai sarana diskusi, merumuskan dan bertukar pikiran antar elemen masyarakat dan pemangku kebijakan di Sumut termasuk Kota Medan dalam menarasikan sejarah dan budaya Melayu Deli.

Di hadapan para peserta workshop yang terdiri dari para sejarawan, ilmuwan, praktisi, akademi, para pemerhati sejarah dan budaya, Akhyar mengakui bahwa Kota Medan dibangun lewat peradaban budaya Melayu Deli serta perkebunan tembakau deli yang tersebut di wilayah Sumut. Oleh karenanya, melalui workshop tersebut, Akhyar berharap akan terangkum narasi sejarah Melayu Deli secara baik, benar dan jelas.

“Kita mengetahui betapa mahsyurnya perkebunan tembakau deli yang dikenal seantero negeri. Ini tentu menjadi kekayaan nilai sejarah dan budaya bagi kita. Sehingga dirasa perlu untuk dinarasikan secara jelas dan akurat agar masyarakat mengetahuinya dengan pasti dan tanpa berbagai interpretasi,” kata Akhyar.

Apalagi bilang Akhyar, Kota Medan dibangun lewat perkebunan tembakau deli sebagai cikal bakalnya. Namun, belakangan sejarah tersebut seakan punah dan sirna dan tidak tersampaikan secara baik di masyarakat. Terlebih di era tekhnologi saat ini lanjut Akhyar, ada pergeseran nilai budaya dan peradaban yang terjadi di tengah-tengah masyarakat.

“Tantangan kita ke depan adalah mengembalikan lagi nilai budaya tersebut. Setiap dari kita hendaknya bisa menjadi duta dan jembatan narasi bagi orang lain tentang sejarah Deli. Banyak hal baik yang bisa diceritakan dibanding kita terus mengumbar keburukan. Dengan begitu, maka citra, jati diri dan identitas Kota Medan akan kembali,” ungkapnya di hadapan Bupati Serdang Bedagai (Sergai) Soekirman yang turut hadir.

Lebih jauh Akhyar mengatakan bahwa Pemko Medan telah merancang dan mempersiapkan berbagai program yang akan menggeliatkan dan menghidupkan kembali nilai budaya Kota Medan salah satunya dengan penataan kawasan heritage Kesawan. Jika hal itu terwujud, Akhyar optimis sektor pariwisata akan meningkat dan berimplikasi pada majunya sektor perekonomian.

“Rencana ini sudah kita komunikasikan dengan Gubernur dan tingkat pusat di kementetrian PU untuk penataan wilayah. Upaya ini kita lakukan untuk merubah wajah Kota Medan menjadi lebih cantik sehingga memberi rasa aman dan nyaman bagi masyarakat baik yang tinggal maupun yang datang ke mari. Sebab kami yakin, Kota Medan ini tidak kalah dengan kota-kota lainnya di Indonesia,” paparnya.

Terakhir, Akhyar berharap peserta workhsop yang turut difasilitasi PTPN ini menelurkan masukan dan ide brilian sehingga terangkum sebuah narasi sejarah dan budaya Melayu Deli dan perkebunan tembakau melalui sebuah buku. Sehingga dipahami secara saksama khususnya bagi generasi muda. “Semoga para generasi muda kembali peduli pada budaya dan sejarah agar tidak hilang ditelan masa,” harapnya. (er)

Loading...
Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *