Cuma Nyeduh Mie Instan 2 Tahun, Startup Payment Gateway Xendit Kini Jadi Unicorn

Wikimedan.com – Startup Payment Gateway Xendit Kini Jadi Unicorn. Membangun startup tidaklah mudah. Jatuh bangun harus dilalui oleh para pendiri agar perusahaan rintisan yang mereka bangun dapat berjalan dan sukses. Tidak sedikit pengorbanan dilakukan, termasuk harus berhemat dan tak menerima gaji.

Hal tersebut dialami oleh dua pendiri startup payment gateway Xendit, yakni co-founder & CEO Moses Lo dan co-founder & CTO Bo Chen.

Bo Chen mengatakan bahwa dirinya tidak menerima gaji hingga Xendit mendapat pendanaan Seri B atau sekitar 2,5 tahun.

“Saya tidak berpikir kami telah membayar gaji yang layak untuk diri kita sendiri sampai Seri B, yang kira-kira 2,5 tahun,” katanya dalam sesi diskusi YC Startup School Jakarta Meetup.

Berdasarkan data CNBC Indonesia, Xendit mulai menggalang pendanaan Seri B pada 2019. Saat diumumkan pada 2021, total modal yang dihimpun dalam ronde pendanaan tersebut mencapai US$64,6 juta (Rp965 miliar).

Sementara Moses menceritakan bahwa ia dan rekannya harus tinggal satu rumah yang juga dijadikan sebagai kantor mereka. Ia bahkan menyebut bahwa mereka sudah menjadi seperti keluarga yang hidup bersama.

“Ya, kami hidup, kami tinggal di rumah tempat kami bekerja,” kata Moses.

Moses, Chen, dan dua pendiri lain yang merintis Xendit bersama mereka, yaitu Juan Gonzalez dan Tessa Wijaya membuat strategi agar modal yang mereka punya bisa cukup untuk membiayai operasional perusahaan dengan organisasi seramping mungkin, atau di dunia startup dikenal sebagai memperpanjang runway.

Karena selama dua tahun tidak menerima gaji dan hanya memiliki sedikit uang, mereka pun rela menjadikan mi instan sebagai makanan utama mereka demi menghemat biaya hidup.

“Jadi kami akan bangun, turun ke lantai bawah, bekerja, ulangi, tujuh hari seminggu selama dua tahun pertama dengan sedikit uang, makan banyak Indomie karena murah,” kata dia sambil tertawa mengingat masa itu.

Saat mereka mulai membukukan pertumbuhan pendapatan yang kuat, barulah para founder memutuskan untuk membangun tim yang lebih besar dan mulai membayar diri mereka dengan gaji yang rutin.

Xendit sendiri merupakan startup teknologi finansial yang bergerak di segmen pembayaran. Mereka telah menyandang status unicorn pada akhir 2021. Terbaru, pada Mei 2022, Xendit mengumumkan merampungkan pendanaan seri D senilai US$300 juta (Rp 4,3 triliun).

Pendanaan itu dipimpin oleh Coatue dan Insight Partners, dengan investasi tambahan dari Accel, Tiger Global, Kleiner Perkins, East Ventures, Amasia, Intudo, dan Goat Capital milik Justin Kan. Sepanjang perjalanannya, Xendit telah mengumpulkan dana US$538 juta (Rp 7,8 triliun).

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *