Ramalan Mengerikan Bos JPMorgan Soal Krisis Bank

WikimedanRamalan Mengerikan Bos JPMorgan Soal Krisis Bank. Tekanan pada sektor keuangan yang disebabkan oleh dua kegagalan bank di Amerika Serikat (AS) bulan lalu masih menjadi ancaman dan harus diatasi dengan menata ulang proses regulasi, demikian menurut CEO JPMorgan Chase, Jamie Dimon.

“Saat saya menulis surat ini, krisis saat ini belum berakhir, dan bahkan ketika itu sudah berlalu, akan ada dampaknya selama bertahun-tahun yang akan datang,” kata CEO itu dalam surat tahunannya kepada pemegang saham, seperti dikutip dari CNBC, Selasa (4/4/2023).

“Tapi yang terpenting, kejadian baru-baru ini tidak seperti yang terjadi selama krisis keuangan global 2008,” tambahnya.

 

 

JPMorgan dan bank-bank besar lainnya turun tangan untuk menghasilkan $30 miliar deposito di First Republic, pemberi pinjaman regional lain yang ditakutkan investor dapat menjadi SVB berikutnya.

Tekanan pada bank-bank regional telah membuat investor dan analis menyarankan bahwa institusi yang “terlalu besar untuk gagal” akan menjadi penerima manfaat dari krisis, tetapi Dimon mengatakan JPMorgan ingin memperkuat bank-bank kecil untuk kepentingan seluruh sistem keuangan.

“Krisis apa pun yang merusak kepercayaan orang Amerika pada bank mereka merusak semua bank, fakta yang sudah diketahui bahkan sebelum krisis ini. Meskipun benar bahwa krisis bank ini ‘menguntungkan’ bank yang lebih besar karena masuknya simpanan yang mereka terima dari institusi yang lebih kecil, anggapan bahwa kehancuran ini baik untuk mereka dengan cara apa pun adalah tidak masuk akal,” tulis Dimon.

Perubahan peraturan

Dimon juga memperingatkan terhadap perubahan spontan pada sistem regulasi. Dia menulis bahwa sebagian besar risiko, termasuk potensi kerugian dari obligasi yang dimiliki hingga jatuh tempo, “bersembunyi di depan mata.” Jaringan basis simpanan SVB yang saling berhubungan adalah variabel yang tidak diketahui, katanya.

Pasang Iklan Disini

“Kegagalan Silicon Valley Bank (SVB) baru-baru ini di Amerika Serikat dan Credit Suisse di Eropa, dan tekanan terkait dalam sistem perbankan, menggarisbawahi bahwa memenuhi persyaratan peraturan saja tidak cukup. Risikonya melimpah, dan mengelola risiko tersebut membutuhkan pengawasan yang konstan dan waspada seiring perkembangan dunia,” tulis Dimon.

CEO JPMorgan malah menyerukan peraturan yang lebih berwawasan ke depan. Dia menunjukkan bahwa obligasi yang dimiliki hingga jatuh tempo yang telah menjadi masalah bagi banyak bank sebenarnya adalah utang pemerintah berperingkat tinggi yang mendapat skor bagus di bawah peraturan saat ini, dan stress test baru-baru ini tidak menunjukkan kenaikan suku bunga yang cepat.

“Ini bukan untuk membebaskan manajemen bank – ini hanya untuk memperjelas bahwa ini bukan waktu terbaik bagi banyak pemain. Semua faktor yang bertabrakan ini menjadi sangat penting ketika pasar, lembaga pemeringkat, dan deposan berfokus pada mereka,” tulis Dimon.

Dia mengatakan bahwa peraturan harus “kurang akademis, lebih kolaboratif” dan pembuat kebijakan harus lebih berhati-hati dalam mendorong beberapa layanan keuangan ke non bank dan apa yang disebut bank bayangan.

Iklim dan A.I.

Dua topik luas lainnya yang disinggung Dimon, selain hasil keuangan JPMorgan, adalah perlunya investasi dalam iklim teknologi dan program ketahanan serta munculnya kecerdasan buatan.

Dimon mengatakan perlu ada urgensi yang lebih di berbagai tingkatan untuk mempercepat pengembangan teknologi hijau, mengangkat reformasi perizinan dan domain unggulan sebagai dua bidang yang perlu dipertimbangkan.

“Untuk mempercepat kemajuan, pemerintah, bisnis, dan organisasi non-pemerintah perlu menyelaraskan serangkaian perubahan kebijakan praktis yang secara komprehensif mengatasi masalah mendasar yang menghambat kita,” tulis Dimon.

Dan untuk AI, yang telah meroket ke garis depan pikiran investor sejak peluncuran ChatGPT OpenAI pada bulan November, Dimon mengatakan JPMorgan sudah memiliki ratusan kasus penggunaan AI dalam produksi tetapi menekankan pentingnya berhati-hati dengan teknologinya.

“Kami menangani penggunaan AI yang bertanggung jawab dengan sangat serius dan memiliki tim ahli etika interdisipliner yang membantu kami mencegah penyalahgunaan yang tidak diinginkan, mengantisipasi regulasi, dan meningkatkan kepercayaan dengan klien, pelanggan, dan komunitas kami,” tulis CEO.

Surat pemegang saham datang setelah tahun yang sulit untuk pasar, dengan AS jatuh ke bear market pada tahun 2022. Dimon menyebutnya sebagai tahun yang menantang bagi dunia, mengutip perang di Ukraina dan meningkatnya ketegangan geopolitik dengan China.

Namun, CEO mengatakan tahun 2022 “agak mengejutkan” kuat untuk JPMorgan. Saham bank turun 15% selama tahun kalender, tetapi menghasilkan laba bersih lebih dari $37 miliar.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *