Perancis: Avril Group akan Gunakan Jaringan Blockchain IBM untuk Pengadaan yang Lebih Baik

Pasang Iklan Disini

Platform blockchain IBM Food Trust telah menyatukan satu lagi pabrikan Perancis yang berupaya meningkatkan transparansi sumber daya dan rantai pasokan produk.

Avril Group, produsen minyak sayur, telur dan protein, dan pemilik merek Matines dan Lesieur, telah mulai menggunakan jaringan IBM Food Trust untuk memastikan keterlacakan produk-produknya, menurut siaran pers 4 Februari.

Dengan menerapkan blockchain, Avril Group berharap untuk melakukan perbaikan dalam tanggung jawab sosial perusahaannya, terutama ketika menyangkut sektor-sektor seperti ternak berkualitas dan pertimbangan kesejahteraan hewan.

Matines sedang mencari cara untuk meningkatkan pengalaman pelanggan, memberikan transparansi yang lebih besar melalui kode QR yang tercetak di dalam kotak telur, yang mengarahkan pelanggan ke aplikasi yang berisi berbagai macam data terkait dengan telur yang mereka konsumsi – dari cara ayam-ayam diberi makan hingga tanggal pengiriman ke gudang distributor.

Pada bulan Januari, CHO, salah satu produsen minyak zaitun terbesar di Mediterania selatan, mengumumkan bahwa mereka menggunakan teknologi blockchain IBM untuk menyediakan keterlacakan untuk minyak zaitun extra virgin Terra Delyssa-nya.

Berbicara dengan Cointelegraph tentang pengembangan, wakil presiden Solusi Rantai Pasokan Blockchain IBM, Ramesh Gopinath, mengatakan:

“Bagian terbaik dari jaringan IBM Food Trust adalah kemampuannya untuk menghubungkan anggota rantai pasokan bersama, seperti konsumen akhir dengan petani. CHO telah melakukan hal ini, karena setiap entitas yang terlibat dapat berbagi data, yang tidak hanya menyediakan penelusuran dan informasi makanan, tetapi juga menunjukkan ke mana arah kepercayaan pangan secara umum.”

Produsen makanan telah secara aktif mengejar adopsi blockchain, dalam beberapa bulan terakhir. Raksasa ritel, Carrefour dan Nestlé mulai menggunakan platform blockchain IBM Food Trust untuk melacak rantai pasokan susu formula berbasis susu untuk bayi, November lalu. Dengan demikian perusahaan bertujuan untuk memajukan kepercayaan konsumen terhadap kualitas produk.

Pada bulan yang sama, platform aplikasi blockchain yang berbasis di Singapura meluncurkan sistem pelacakan blockchain baru untuk industri makanan dan minuman. Perusahaan telah bekerja dengan grup sertifikasi makanan DNV GL dan spesialis rantai pasokan ASI Group pada proyek, yang dikenal sebagai Foodgates.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *