Pelat Nomor Putih Kendaraan dengan Chip RFID Berlaku Mulai 2022

Daftar Indodax

Wikimedan.com – Pelat Nomor Putih Kendaraan dengan Chip RFID Berlaku Mulai 2022. Korps Lalu Lintas Polri akan mengubah model pelat nomor kendaraan bermotor milik sipil di Indonesia menjadi warna putih dan dipasangi chip berteknologi Radio Frequency Identification atau RFID.

Proses pergantian warna pelat mobil tersebut akan berlaku bertahap dan dimulai 2022.

Kasubdit STNK Korps Lalu-lintas Polri Komisaris Besar Polisi Taslim Chairuddin pernah menjelaskan hal pertama yang akan dilakukan yaitu menerapkan pelat putih bagi kendaraan bermotor.

Penerapan tahap awal ini tak dilakukan serentak, melainkan bertahap dari kendaraan baru yang diregistrasi dan kendaraan yang sudah memasuki tahap penggantian pelat nomor lima tahunan.

Selama masa transisi akan ada dua warna pelat nomor kendaraan di jalanan, yakni hitam dan putih. Kepolisian mengimbau masyarakat untuk tidak kaget saat memasuki tahap ini.

“Spesifikasi teknis pada dasarnya sama dengan material TNKB warna hitam, hanya saja warna dasarnya kami ubah jadi putih dan tulisan hitam,” kata Taslim.

Penggantian warna pelat dilakukan sebagai upaya mendukung sistem tilang Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) berbasis kamera.

Menurut kepolisian kamera ETLE bisa salah mengidentifikasi pelat nomor hitam, sebab itu diganti menjadi putih seperti yang sudah dilakukan di berbagai negara lain.

Untuk melengkapi pelat putih, Polri juga akan memasang chip dengan teknologi RFID. Pemasangan chip ini disebut Taslim menjadi target jangka menengah polisi. Tapi spesifik kapan diterapkan, hal tersebut belum diuraikan.

Taslim menjelaskan pelat nomor kendaraan berteknologi RFID berguna untuk berbagai hal yang utamanya terintegrasi dengan sistem berbasis komputerisasi.

Dalam hal ini penerapan ETLE (sistem tilang berbasis CCTV), pembayaran tol tanpa sentuh, parkir elektronik, hingga ERP (jalan berbayar) hingga sulit dipalsukan.

“Dan RFID bisa digunakan untuk banyak hal. ETLE, e toll, e parking, ERP, dan lainnya. Ya implementasinya secara bertahap,” ucap Taslim.

Sumber: cnn

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *