Minyak Mentah Turun Karena Ketakutan akan Konflik Dagang

Pasar minyak melemah pada Senin ini, karena pertikaian antara pemerintah AS dan Cina atas pandemi corona yang memicu kekhawatiran perang dagang baru, yang berpotensi mengurangi permintaan global yang sudah lemah.

Pada pukul 12.20 GMT, berjangka minyak mentah AS diperdagangkan 3,1% lebih rendah pada $ 19,16 per barel, sementara kontrak internasional Brent Oil Futures kontrak turun 0,9% menjadi $ 26,20.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada hari Minggu menyatakan ada “sejumlah besar bukti” bahwa virus itu muncul dari sebuah laboratorium di pusat kota Wuhan di Cina, tanpa menunjukkan bukti apa pun.

Ini mengikuti ledakan Presiden Donald Trump akhir pekan lalu ketika dia mengancam tarif baru pada Cina, importir minyak terbesar di dunia, mengutip kesalahan penanganan pandemi negara itu.

Stephen Innes, kepala strategi pasar global di perusahaan jasa keuangan AxiCorp mengatakan:

“Dimulainya kembali perang perdagangan akan merusak harga minyak dalam jangka panjang.”

Konflik verbal ini muncul tepat ketika sektor ini telah menunjukkan tanda-tanda bahwa penghancuran permintaan terburuk ada di belakangnya: sekitar 9,7 juta barel minyak akan dikeluarkan dari pasar selama Mei dan Juni berdasarkan ketentuan kesepakatan OPEC + yang disepakati bulan lalu. , sementara Exxon Mobil (NYSE: XOM ), Chevron (NYSE: CVX ) dan perusahaan-perusahaan AS lainnya telah mengisyaratkan pengurangan produksi mereka sendiri dalam beberapa hari terakhir.

Produksi minyak mentah yang lebih rendah karena aktivitas berkurang dan pemotongan OPEC +, ditambah dengan pemulihan parsial dalam permintaan minyak, akan mendorong harga lebih tinggi tahun depan, Goldman Sachs Equity Research mengatakan dalam sebuah catatan.

Bank Wall Street menaikkan perkiraan 2021 untuk patokan global harga Brent menjadi $ 55,63 per barel dari $ 52,50 sebelumnya, dan mengangkat perkiraan untuk minyak mentah US West Texas Intermediate menjadi $ 51,38 per barel dari $ 48,50 sebelumnya.

Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *