Jamalul Kiram III, Bangsawan yang Hidup Sederhana dan Dijuluki Sultan Termiskin di Dunia

Daftar Indodax

Wikimedan – Jamalul Kiram III, Bangsawan yang Hidup Sederhana dan Dijuluki Sultan Termiskin di Dunia. Gelar Sultan biasanya identik dengan gelimang harta benda duniawi dan segala bentuk kemewahannya. Namun, apa jadinya jika sosok tersebut justru hidup dalam kemiskinan dan bahkan lilitan utang. Aneh tapi nyata, hal inilah yang melekat pada sosok Jamalul Kiram III.

Menyandang gelar bangsawan sebagai sultan dari Kesultanan Sulu, Filipina, kehidupannya justru jauh dari kemewahan. Ia bahkan memerintah rakyatnya dari sebuah rumah sederhana berlantai dua yang terletak di desa. Meski demikian, ia menjadi sorotan di Asia karena punya ambisi yang dinilai kontroversial.

Hanya mewarisi gelar tapi tidak dengan kemewahan sebagai bangsawan

Mewarisi gelar bangsawan tanpa harta benda [sumber gambar]Masa kejayaan Kesultanan Sulu telah lama berlalu. Jamalul Kiram III sebagai salah satu pewaris gelas sultan hanya menyandang titel dari kerajaan namun tidak dengan kekayaannya. Bisa dibilang, dirinya mewarisi gelar kebangsawanan tanpa diikuti dengan harta benda yang melimpah dari para pendahulunya. Alhasil, ia pun tampil sebagai sosok sultan yang apa adanya.

Dijuluki Sultan Termiskin di Dunia

Sultan Sulu Jamalul Kiram III kiri bersama istrinya Fatima [sumber gambar]Jamalul Kiram III menjalankan tugasnya sebagai seorang sultan dari sebuah rumah sederhana dua lantai yang terletak pinggiran Manila. Rumah yang disebut sebagai ‘istana kerajaan’ itu ditandai dengan plakat resmi yang bertuliskan “Kesultanan Sulu dan Kalimantan Utara” beserta peta wilayah yang pernah diperintah oleh kesultanan. “Saya sultan termiskin di dunia,” ucap Kiram yang dikutip dari The Sidney Morning Herald (25/10/2013).

Sempat terlilit utang karena kalah dalam kampanye

Sultan Sulu Jamalul Kiram III berbicara melalui telepon genggam dengan saudaranya Pangeran Agbimudin [sumber gambar]Masalah yang dihadapi Kiram memang cukup pelik. Selain dianggap sebagai sultan termiskin di dunia, ia juga harus menanggung sejumlah utang yang menumpuk. Hasil dari biaya yang ia keluarkan saat kampanye sebagai senator pada 2007 silam. Meski didukung Presiden Gloria Macapagal Arroyo, Kiram gagal terpilih hingga menyisakan utang yang luar biasa.

Mengklaim Sabah adalah bagian dari kerajaan Sulu

Wilayah Sabah yang diklaim merupakan bagian dari Kesultanan Sulu [sumber gambar]Sebagai sultan dari kerajaan Sulu, Kiram mengklaim Sabah sebagai bagian dari wilayahnya karena berpegang pada sejarah masa lalu. Sabah sendiri merupakan hadiah dari Sultan Brunei kepada kerajaan Sulu, hingga kemudian disewakan ke para pemodal Inggris oleh salah satu bangsawan Filipina. Namun tanpa persetujuan ulang, Inggris secara sepihak menganeksasi wilayah tersebut pada 1963 dan mendirikan Federasi Malaya.

Jadi sorotan setelah sempat menyerbu Malaysia

Tentara Malaysia mengirimkan tembakan mortir dalam konflik dengan pasukan dari Kerajaan Sulu [sumber gambar]Sabah pun dimasukkan ke dalam Malaysia dan menjadi wilayahnya atas restu Inggris. Kiram yang tidak terima mencoba melakukan invasi singkat dengan mengutus sang adik, Agbimuddin Kiram, untuk memimpin beberapa ratus pejuang dalam serangan bersenjata ke Kalimantan. Lebih dari 60 orang tewas dalam pertempuran tersebut dan menyebabkan krisis keamanan paling serius di Malaysia.

Hingga Jamalul Kiram meninggal dunia pada 20 Oktober 2013 pada usia 75 tahun, sengketa dengan Malaysia soal wilayah Sabah belum sepenuhnya usai. Hubungan kedua negara juga telah lama rusak selama satu dekade akibat peristiwa tersebut. Bahkan hingga masuk di era Presiden Rodrigo Duterte, klaim wilayah Sabah masih terus dilanjutkan namun dengan cara membuka dialog antar negara secara damai.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *