Gelato Network Meluncurkan Token Manajemen ‘G-UNI’

Daftar Indodax

Gelato Network Meluncurkan Token Manajemen ‘G-UNI’ – Sementara v3 Uniswap yang sangat dipuji telah berlomba ke puncak tangga lagu TVL akhir-akhir ini, kebutuhan akan manajemen aktif telah membuat beberapa peserta ritel keluar dari kumpulan mereka — masalah yang ingin diperbaiki oleh produk baru dari Jaringan Gelato.

Pertama kali diejek dalam panggilan komunitas minggu lalu, Jaringan Gelato hari ini telah merilis rincian sistem manajemen “G-UNI” Uniswap v3 mereka. G-UNI bertujuan untuk terus mempertahankan kisaran likuiditas 5-10% dalam harga pasangan aset saat ini, dengan jaringan oracle memeriksa harga dan menyeimbangkan kembali rentang posisi kumpulan likuiditas setiap setengah jam. G-UNI juga secara otomatis menginvestasikan kembali biaya perdagangan untuk pengembalian majemuk.

“G-UNI pasif bekerja dengan hanya menyediakan likuiditas yang sangat luas, mirip dengan Uniswap v2 yang tidak pernah harus diubah,” sebuah postingan blog pengumuman berbunyi . “Dengan demikian dapat sepenuhnya bebas dari kendali siapa pun karena tidak memerlukan perubahan dalam kisaran harganya.”

Sementara Uniswap v3 memungkinkan penyedia likuiditas untuk mendapatkan lebih banyak biaya dengan memusatkan dana mereka pada harga tertentu, itu membuka mereka terhadap risiko kerugian permanen jika harga pasangan perdagangan bergerak di luar kisaran yang ditentukan penyedia.

Postingan blog mencatat bahwa auto rebalancing G-UNI membawa manfaat dari likuiditas terkonsentrasi, tetapi dengan opsi untuk mengelola posisi secara pasif dengan cara yang lebih sesuai dengan Uniswap v2.

“Keuntungannya termasuk pengguna dapat duduk dan bersantai karena semua kesulitan yang datang dengan memantau posisi LP telah teratasi.”

Sementara alat baru akan menjadi keuntungan bagi penyedia likuiditas pasif, manfaat nyata dari G-UNI mungkin untuk protokol DeFi lainnya.

Seorang “Anggota Legendaris” Gelato, Hilmar, mencatat bahwa proyek sekarang dapat memberi insentif pada likuiditas terkonsentrasi di kumpulan likuiditas “pool 2”. Pool 2 adalah bahasa sehari-hari untuk aset tata kelola asli yang dipasangkan dengan aset dasar populer, seperti ETH atau MATIC.

Proyek seringkali harus memberikan insentif penambangan likuiditas yang cukup untuk peserta di pool 2, karena penyedia likuiditas mengambil risiko token tata kelola asli runtuh harganya. Imbalan likuiditas terkonsentrasi dapat membantu menstabilkan harga aset asli ke kisaran yang lebih teratur.

Selain itu, G-UNI adalah token ERC-20 yang bertentangan dengan NFT, yang membukanya untuk lebih banyak kemungkinan aplikasi di DeFi. Banyak platform pinjaman menerima token kumpulan likuiditas sebagai jaminan, tetapi belum siap secara luas untuk posisi yang direpresentasikan sebagai NFT; G-UNI akan memungkinkan mereka untuk menempatkan posisi likuiditas v3 lebih cepat.

Demikian juga, kubah hasil seperti Yearn.Finance, yang telah merencanakan untuk menggabungkan posisi pertukaran untuk beberapa waktu, mungkin lebih mudah untuk mengintegrasikan ERC-20.

G-UNI akan digunakan sebagai bagian dari peluncuran token tata kelola Instadapp . Tim menyisihkan 1.000.000 token INST untuk penambangan likuiditas INST/ETH, dengan 3/4 dari hadiah difokuskan pada kisaran likuiditas harga INST yang lebih tinggi.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *