Gejala Omicron Lebih Ringan dari Delta, Tapi Kenapa Mematikan

Daftar Indodax

Wikimedan.com – Gejala Omicron Lebih Ringan dari Delta, Tapi Kenapa Mematikan. Sejumlah riset menunjukkan bahwa kasus infeksi Covid-19 varian Omicron menunjukkan gejala yang lebih ringan dibandingkan Delta. Kendati gejala lebih ringan, banyak yang menyebutkan bahwa varian Omicron lebih mematikan dibandingkan varian Delta. Benarkah?

Ternyata hal tersebut tidak benar. Para ahli mengungkap bahwa varian Delta tetap lebih mematikan daripada Omicron.

Varian Delta diketahui menimbulkan gejala yang lebih berat, seperti demam, batuk, sesak nafas, kelelahan, nyeri otot, sakit kepala, kehilangan indera penciuman (anosmia), sakit tenggorokan, muntah, diare, dan hidung tersumbat atau pilek. Di sisi lain, pasien Omicron umumnya mengalami gejala ringan seperti flu biasa.

Meski demikian, ini bukan berarti varian Omicron tidak ganas. Indonesia sendiri sudah melaporkan dua kasus kematian pada pasien Omicron pada Januari 2022. Kedua pasien dilaporkan memiliki komorbid atau penyakit bawaan.

Omicron sendiri dilaporkan memiliki tingkat penularan yang jauh lebih cepat dibanding Delta.

Kepala WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan rekor jumlah orang yang tertular Omicron telah membuat sistem kesehatan di banyak negara mengalami tekanan berat.

“Meskipun Omicron tampaknya tidak terlalu parah dibandingkan dengan Delta, terutama pada mereka yang divaksinasi, itu tidak berarti harus dikategorikan sebagai ancaman ringan,” kata Dr Tedros.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *