Fakta Berbahaya Pil Double L, Obat yang Bisa Punya Efek Bikin Halusinasi Seperti Narkoba

Daftar Indodax

Fakta Berbahaya Pil Double L, Obat yang Bisa Punya Efek Bikin Halusinasi Seperti Narkoba. Pengedaran sekaligus penggunaan obat-obatan terlarang dan membahayakan di Indonesia memang tak pernah usai. Ada saja oknum yang mencari keuntungan besar dengan pengedaran obat-obatan terlarang. Bukan hanya orang tertentu, mahasiswa terpelajar pun berani melakukan aksi nekat tersebut.

Sigit alias Sogok (25), mahasiswa asal Kabupaten Lamongan yang sedang mencoba peruntungan dengan memakai sekaligus mengedarkan barang haram tersebut. Ia baru-baru ini kedapatan menyimpan pil double L sebanyak 120 butir. Lantas, apa sebenarnya pil double L ini dan seberapa berbahayakah? Simak ulasan berikut.

Penampakan pil double L

Sekilas, pil double L memiliki tampilan fisik seperti obat tablet pada umumnya. Lebih spesifik, pil ini memiliki logo di tengah yakni 2 huruf kapital L. Bentuknya bulat dan cembung berwarna putih. Harga pil double L memang sangat terjangkau, yakni tak sampai Rp5 ribu per butirnya.

Iming-iming harga yang sangat murah, membuat pil double L mudah diedarkan di pasaran dan punya banyak peminat. Meski tergolong obat keras, pil ini telah beredar secara luas bahkan dijajakan oleh berbagai lapisan masyarakat.

Efek berbahaya yang ditimbulkan

Pil dengan nama Triheksifenidil ini termasuk golongan obat daftar G (Gevarlijk), yang artinya berbahaya. Meski bukan tergolong narkoba maupun priskotropika, pil double L termasuk obat keras yang hanya boleh dimiliki dengan anjuran dokter. Pil disebut obat keras karena penggunaan dengan dosis tinggi dan aturan pakai yang tidak benar, dapat menimbulkan berbagai efek negatif bagi tubuh.

Beberapa reaksi yang dapat ditimbulkan seperti nafas berat, dehidrasi, tubuh terasa ringan, mudah kaget, sempoyongan, emosi tak terkontrol, tekanan darah meningkat, hingga susah tidur. Secara tak langsung, efeknya hampir sama dengan narkoba, yakni ketergantungan dan halusinasi.

Pengedaran pil double L di Indonesia

Pegedaran dan penyalahgunaan pil double L terbilang sangat besar di Indonesia. Bahkan, pengedarannya dilakukan di berbagai kalangan mulai dari lapisan bawah sampai lapisan atas. Kasus pengungkapan puluhan ribu pil double L yang masuk ke Tanjung Selor merupakan yang terbesar sepanjang tahun 2021.

Tersangka MS mengedarkan pil melalui marketplace di salah satu situs belanja online. Pengiriman barang melalui kota Jakarta, lalu dijual di wilayah Kalimantan Utara. Uniknya, jaringan pengedar mencoba mengelabui petugas dengan tidak menampilkan pil atau obat yang dijual, melainkan tampilan baju dan kaos dengan kode-kode khusus dan harga yang murah .

Dapat digunakan dengan aman sesuai aturan medis

Dilansir melalui media TimesIndonsia, pil double L dulunya digunakan sebagai obat batuk. Obat ini bekerja dengan cara mempengaruhi sistem syaraf yang kemudian dapat menahan atau menghentikan batuk sementara waktu.

Saat ini, pil double L sendiri menjadi obat yang digunakan pasien dengan penyakit epilepsi dan parkinson. Dengan efek halusinasi dan menenangkan, obat ini mampu membuat pasien dengan penyakit khusus merasa lebih rileks.

Hukuman para pengedar obat keras

Beberapa aturan dalam perundang-undangan juga telah mengatur secara tegas hukuman, bagi para pengedar obat-obatan yang tak sesuai anjuran dokter serta diperdagangkan secara bebas. Dalam pasal 98 ayat 2 dan 3, seorang yang kedapatan memproduksi atau mengedarkan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang memenuhi standar, akan dikenakan sanksi pidana penjara paling lama 10 tahu, dan denda paling banyak Rp1.000.000.000.

Meski hukuman yang diberikan cukup berat, para jaringan pengedar masih saja berkeliaran mencari keuntungan. Oleh karenanya, kita semua harus lebih waspada agat tak terjerumus untuk memakai ataupun mengedarkan secara bebas obat-obat terlarang, mengingat efek fisik dan materi yang ditimbulkannya.

Dengan mudahnya peredaran pil double L ini, jangan sampai kita lengah. Selain karena efeknya yang membahayakan jika tidak diresepkan oleh dokter, hukuman yang akan diterima pun juga sangat berat. Apalagi, kalau sudah terjerumus bakal lebih susah untuk keluar dari kubangan hitam.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *