Dua Kali Upaya Untuk Mengganti Format Penilaian 21×3 Gagal

Daftar Indodax

Dua Kali Upaya Untuk Mengganti Format Penilaian 21×3 Gagal – Berita Badminton : Format skor bulu tangkis yang lama akan tetap bertahan. Upaya untuk mengubah format 21-poin, terbaik-dari-tiga (21×3) saat ini ke versi yang lebih pendek dari 11-poin terbaik dari lima (11×5) tidak terwujud karena tidak mendapatkan suara mayoritas selama Pertemuan Umum Tahunan (RUPS) virtual Federasi Badminton Dunia (BWF) kemarin.

Tawaran yang sangat didukung oleh Presiden Poul Erik Hoyer dari Denmark dan beberapa asosiasi anggota, termasuk Indonesia, Taiwan, Korea Selatan dan Maladewa, kalah dengan selisih yang cukup tipis.

Ini membutuhkan mayoritas dua pertiga tetapi mereka hanya mendapat 66,31% setuju dan 33,69% menentang, yang berarti bahwa proposal untuk mengubah sistem penilaian harus menunggu lebih lama lagi.

“Keanggotaan kami telah berbicara dan meskipun margin yang sangat kecil di mana dua pertiga mayoritas tidak tercapai, BWF menghormati hasil untuk mempertahankan sistem penilaian tiga pertandingan menjadi 21×3 poin,” kata presiden BWF Poul-Erik Hoyer.

Ini kedua kalinya upaya ini gagal

Proposal untuk mengubah sistem penilaian telah dipilih pada RUPST di Bangkok pada tahun 2018, tetapi tidak mendapatkan suara mayoritas dua pertiga yang dibutuhkan juga. Sebanyak 129 suara untuk perubahan sementara 123, sebagian besar negara Asia, menginginkan format yang ada sekarang, yang berlaku sejak 2006.

Keputusan itu akan menjadi kabar baik bagi banyak pemain yang menentangnya, terutama mantan pemaim nomor satu dunia, Viktor Axelsen dari Denmark.

Dia merasa bahwa dengan memperpendeknya lebih jauh dan membuat permainan menjadi cepat dan hebat, pemain akan tertantang secara fisik dalam permainan yang sudah menghukum dan bisa ada resiko cedera. Umur pemain juga akan lebih pendek.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *