CEO Mastercard Mengungkap Mengapa Perusahaan Meninggalkan Libra

Chief Executive Officer (CEO) Mastercard, Ajay Banga, menjelaskan kekhawatirannya tentang Libra dalam wawancara pada 3 Februari dengan Financial Times. Dia meninggalkan Libra karena kurangnya transparansi sambil berargumen bahwa sistem pembayaran nasional “sangat bodoh.”

Mastercard adalah salah satu anggota pendiri asosiasi Libra, bersama dengan Visa, PayPal, dan Stripe. Semua empat yang tersisa di 2019 Oktober tanpa tepat penjelasan, meskipun rumor mengindikasikan adanya ketakutan yang berasal dari regulator.

Kepatuhan tampaknya menjadi penyebab utama keputusan mendadak tersebut. Anggota kunci asosiasi Libra dilaporkan menolak untuk berkomitmen untuk “tidak melakukan apa pun yang tidak sepenuhnya sesuai dengan hukum setempat.” Secara khusus, Banga menunjuk ke anti pencucian uang, mengetahui klien Anda dan peraturan manajemen data.

Kekhawatiran lain adalah model bisnis Libra. Asosiasi tidak menjelaskan bagaimana hal itu menghasilkan uang, dengan Banga mencatat bahwa “ketika Anda tidak mengerti bagaimana uang dihasilkan, itu dibuat dengan cara yang tidak Anda sukai.”

Akhirnya, Banga memperhatikan beberapa ketidakkonsistenan dalam cara Libra menampilkan dirinya. Meskipun memposisikan dirinya sebagai alat inklusi keuangan, penggunaan dompet eksklusif Calibra “tidak terdengar benar” baginya. Dia menjelaskan:

“Untuk inklusi keuangan, pemerintah harus membayar Anda dalam [mata uang] ini, Anda harus menerimanya sebagai instrumen yang dapat Anda pahami, dan Anda harus dapat menggunakannya untuk membeli beras dan siklus. Jika Anda dibayar dalam Libra [koin] […] yang masuk ke Calibras, yang kembali ke pound untuk membeli beras, saya tidak mengerti bagaimana cara kerjanya.”

Meskipun demikian, Banga memang menyukai gagasan mata uang global.

CEO Mastercard, bisa ditebak, adalah kritikus keras terhadap segala upaya membuat sistem pembayaran nasional:

“Biaya ekonomi untuk membangun sistem pembayaran di dunia di mana warga melakukan perjalanan global benar-benar bodoh, dan di mana kejahatan bepergian secara global bahkan lebih bodoh, dan di mana teknologi sepenuhnya global bahkan tiga kali lebih bodoh.”

Sementara gagasan jaringan pembayaran dinasionalisasi sudah ada, baru-baru ini mendapatkan kembali daya tarik dengan kedok Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC), meskipun ia tidak menyebutkannya secara langsung. Banga kemudian menjelaskan:

“Gagasan menemukan cara untuk memiliki kontrol nasional pada jenis pembayaran tertentu bukanlah hal baru – ini adalah fantasi yang telah berlangsung lama.”

Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply