Centang Biru Twitter Kembali Diaktifkan

Pasang Iklan Disini

WikimedanCentang Biru Twitter Kembali Diaktifkan. Centang biru Twitter kembali diaktifkan di beberapa media, selebritas, dan akun profil tinggi lainnya pada Sabtu, 22 April 2023. Hal ini sontak menimbulkan banyak protes oleh akun yang mendapatkan centang biru tersebut.

Untuk diketahui, tanda centang biru pada Twitter untuk membuktikan keaslian dan ketenaran diberikan secara gratis, namun tanda centang biru itu sekarang harus dibeli oleh pelanggan seharga US$8 per bulan.

Dilansir dari Channel News Asia, akun non-pembayaran yang memiliki centang biru telah hilang pada hari Kamis kemarin, hal ini karena Elon Musk sang pemilik menerapkan strategi yang dijuluki “Twitter Blue”, untuk menghasilkan pendapatan baru, dan yang telah diumumkan pada tahun lalu.

Menurut seorang pengembang perangkat lunak yang berbasis di Berlin yang melacak platform media sosial, Travis Brown, hanya sebagian kecil dari pengguna bertanda centang biru yang berlangganan, kurang dari 5% dari 407.000 profil yang terpengaruh.

Namun pada hari Jumat dan Sabtu, sejumlah selebritas mendapatkan kembali centang biru mereka, tampaknya tanpa tindakan dari pihak mereka, termasuk penulis Stephen King, juara NBA LeBron James, dan mantan presiden AS Donald Trump.

Elon Musk mengunggah sebuah tweet pada hari Jumat (21/4/2023), bahwa dia “membayar untuk beberapa (langganan) secara pribadi”.

Rapper Amerika Lil Nas X, yang profilnya menampilkan tanda centang biru, men-tweet “Astaga, saya tidak membayar untuk twitter biru, Anda akan merasakan murka saya tesla man!.”

Akun beberapa selebritas yang meninggal, seperti koki AS Anthony Bourdain, juga mendapat tanda centang biru. Banyak akun media resmi mendapatkan kembali tanda centang, termasuk AFP, yang belum berlangganan Twitter Blue.

The New York Times mendapatkan kembali lencana emasnya bulan ini setelah Musk mengecam organisasi berita itu sebagai “propaganda”. The Times adalah salah satu grup media besar yang memiliki tanda centang emas untuk “akun bisnis resmi” yang membayar setidaknya US$1.000 sebulan.

Para penyiar termasuk di antara mereka yang memprotes label “berafiliasi dengan negara” dan “didanai pemerintah” yang dilampirkan Twitter pada mereka, yang sebelumnya disediakan untuk media non-independen yang didanai oleh pemerintah otokratis.

Twitter menghapus label ini pada hari Jumat, termasuk yang diterapkan pada kantor berita resmi China Xinhua dan RT Rusia.

“TIDAK BERARTI TIDAK”

Banyak yang dengan enggan mendapatkan centang biru menjelaskan bahwa mereka belum berlangganan, karena lencana tersebut menjadi simbol dukungan untuk Musk.

“Tidak berarti tidak, anak laki-laki,” tweet jurnalis teknologi Kara Swisher pada hari Sabtu (23/4/2023) mengatakan bahwa dia telah mendapatkan centang biru tanpa persetujuannya.

“Pikiran yang ingin tahu perlu tahu: Apakah Elon mencintaiku untukku atau untuk 1,49 juta pengikutku?” dia menambahkan, dua jam setelah mengatakan dia tidak akan membayar “US$8 per bulan untuk cek biru dan fitur meh,” tulis Kara.

Massachusetts Institute of Technology (MIT), yang juga diberi tanda centang biru, men-tweet pada hari Sabtu: “Kami tidak berlangganan Twitter Blue.”

Ekonom pemenang Hadiah Nobel Paul Krugman, yang Juli lalu mengejek Musk, mengatakan dia memiliki “kontrol impuls yang buruk”, mengatakan pada hari Sabtu, “Jadi cek biru saya muncul kembali. Saya tidak ada hubungannya dengan itu, dan saya pasti tidak membayar.”

Bos Twitter, Tesla, dan SpaceX itu merespons dengan gambar bayi yang diolesi saus tomat, menangis di atas piring pastanya, dan mengenakan bib dengan tanda centang biru.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *