Bursa Gemini Si Kembar Winklevoss akan Bergabung dengan Proyek Libra Facebook

Dilansir dari Coindesk, Tyler dan Cameron Winklevoss, si kembar pendiri bursa kripto yang berbasis di New York, Gemini, akan segera bergabung dengan Libra Association, konsorsium yang mengatur mata uang kripto yang diusulkan Facebook.
“Kami benar-benar melihatnya dengan sungguh-sungguh dan kami bersemangat tentang proyek ini,” kata Cameron kepada CoinDesk, Selasa (9/7/2019). Tyler menambahkan bahwa dalam pandangannya, Libra adalah pertanda kripto yang akan datang.
Bergabung dengan Libra mungkin merupakan langkah mengejutkan bagi beberapa orang, mengingat ada pertarungan legendaris Winklevoss bersaudara atas kendali Facebook dengan CEO-nya, Mark Zuckerberg, mantan teman sekelas mereka di Harvard. Akan tetapi, mereka sekarang ingin menjadi “frenemies” dengan tujuan bersama untuk mempromosikan adopsi kripto secara mainstream.
Si kembar itu punya keinginan mendiversifikasi penawaran token Gemini pada tahun 2020. Mereka baru-baru ini mengajukan permohonan lisensi broker–dealer melalui Otoritas Pengatur Industri Keuangan negaranya, yang akan memungkinkan Gemini untuk terdaftar pada sekuritas digital.
White paper Libra, yang diresmikan bulan lalu, memberikan  gambaran jaringan kompetitif bursa pembelian dan penjualan Libra, yang memungkinkan pemegang untuk dengan mudah mengkonversi koin. Libra akan didukung oleh banyak mata uang pemerintah yang stabil, sehingga dapat menjadi fiat lokal.
Sejauh ini, hanya satu bursa kripto, Coinbase, yang telah bergabung dengan Libra Association. Pendukung lainnya adalah pemain keuangan tradisional seperti PayPal, Visa, dan Mastercard, serta perusahaan VC seperti Union Square Ventures dan Andreessen Horowitz.
Si kembar Winklevoss juga secara pribadi berinvestasi di Filecoin dan Tezos. Menurut Tyler, mereka menawarkan contoh jenis token utilitas yang ingin mereka tawarkan di bursa dengan persetujuan regulator. “Kami meminta (regulator) izin, bukan pengampunan,” tambah Cameron.
Meskipun anggota parlemen AS sejauh ini memberikan sambutan dingin kepada proyek mata uang kripto global Facebook, bahkan mendesak asosiasi untuk menghentikan pembangunan, visi Libra tentang mata uang global tidak selaras dengan tujuan si kembar untuk bursa mereka sendiri. Cameron mengatakan mereka ingin berekspansi secara internasional, dimulai dari Eropa dan Asia.
“Pasar kami akan menjadi komoditas virtual, sekuritas virtual, dan seterusnya,” kata Tyler. “Cukup banyak hal yang bisa menjadi blockchain.” Dari sudut pandangnya, adopsi utama berarti harga mata uang kripto lebih tinggi.
“Jika bitcoin benar-benar Gold 2.0, itu harus memiliki kapitalisasi pasar US$7 triliun. Saya pikir kapitalisasi pasar adalah ukuran adopsi yang baik dan berapa banyak orang yang benar-benar menggunakan kripto,” kata Tyler lebih lanjut.
Sumber: Coindesk
Like this:Like Loading…

Related

Loading...
Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *