Apakah Para Eksekutif Kripto Masih Positif setelah Penurunan 80% Harga Bitcoin?

Dilansir dari CCN, pada tahun 2018 mayoritas harga cryptocurrency turun lebih dari 90 persen terhadap dolar AS, kecuali Bitcoin dan beberapa aset kripto lainnya. Para eksekutif perusahaan kripto — terutama yang memimpin inisiatif baru dan berbisnis di industri yang sedang berkembang ini — percaya bahwa pasar “beruang” (pasar yang melemah) memberikan kesempatan perusahaan untuk membangun kembali fondasi kelas aset dan sektor kripto ini.
Sebagian besar proyek blockchain yang mengembangkan protokol atau aplikasi terdesentralisasi (dApps) melakukan penawaran koin perdana (ICO) atau penjualan token pada tahun 2017. Dengan demikian, penilaian terhadap banyak perusahaan blockchain bergantung pada kinerja token.
Selama pasar beruang seperti yang terlihat pada tahun-tahun sebelum 2017, produk cryptocurrency dengan fundamental kuat cenderung bertahan dan menunjukkan kerugian yang minimal.
Menurut data yang disediakan ATHCoinIndex, sebagian besar aset kripto utama seperti Ripple, Ethereum, Bitcoin Cash, Litecoin, dan Cardano turun 90 hingga 97 persen dari harga tertinggi sepanjang waktu terhadap dolar AS dalam 12 bulan terakhir.
Sementara itu, Bitcoin, cryptocurrency paling dominan di pasar, turun 82 persen dalam periode 12 bulan. Bitcoin tetap sebagai salah satu dari sedikit aset kripto yang mengalami kenaikan tingkat hash selama harganya terkoreksi. Sejak Januari 2018, laju hash jaringan Bitcoin meningkat setidaknya tiga kali lipat dari 15 exahash menjadi 45 exahash.
Mempertimbangkan kecenderungan cryptocurrency pasar kecil atau token turun dengan margin besar dibandingkan dengan Bitcoin pada tren menurun, selama koreksi, investor sering memperoleh proyek-proyek blockchain yang membangun aplikasi, protokol, dan solusi terkait-blockchain jangka panjang dengan harga yang jauh lebih rendah .
Pada puncak pasar kripto pada akhir 2017, banyak protokol blockchain dihargai miliaran dolar dan sebagian besar proyek gagal menampilkan produk yang berfungsi dan memliki basis pengguna aktif. Dalam 14 bulan terakhir, proyek blockchain jatuh ke penilaian wajar, dengan menghadirkan peluang bagi investor untuk memperoleh ekuitas di perusahaan pembangun infrastruktur.
Sebelumnya CCN melaporkan bahwa gaji pengembang blockchain di negara seperti Swiss meningkat menjadi sekitar US$ 180.000, yang dipicu oleh meningkatnya minat dalam teknologi blockchain secara internasional. Tapi, tawaran pekerjaan di kripto, setidaknya dalam satu tahun terakhir, sebagian besar datang dari perusahaan blockchain yang telah memperoleh modal melalui penjualan token.
Ketika protokol blockchain mulai menurun nilainya dan tim mulai mengalami krisis pendanaan, pengembang dan talenta dilepaskan. CEO Spring Labs, Adam Jiwan, mengatakan kepada Bloomberg bahwa kondisi itu memungkinkan perusahaan — yang baru masuk ke kripto dan sudah memiliki bisnis — untuk merekrut lebih banyak talenta.
“Skeptisisme dijamin dalam banyak hal karena teknologi ini baru lahir dan belum teruji pada skala industri. Harapan kami adalah ini memberi kami peluang besar untuk merekrut talenta,” kata Jiwan.
Sumber: ccn.com 
Like this:Like Loading…

Related

Loading...
Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *