8 Jenis Firewall yang Bisa Melindungi Jaringan Komputer

Apa itu Firewall? Adalah alat cybersecurity (keamanan cyber) yang digunakan untuk menyaring lalu lintas di jaringan. Tujuan utama firewall adalah untuk memblokir permintaan lalu lintas dan paket data yang berbahaya atau kira-kira mengancam, sambil mengizinkan lalu lintas yang sah.

Firewall dapat berupa perangkat lunak, perangkat keras, atau berbasis cloud, dengan setiap jenis firewall memiliki kelebihan dan kelemahannya masing-masing. Komputer, apalagi yang terhubung pada jaringan, sangat rentan untuk dibobol. Untuk itu, komputer wajib memiliki pelindung jaringan yang disebut firewall. Apalagi jika itu komputer perusahaan atau bisnis yang penuh dengan data penting.

Terkadang menjadi tantangan tersendiri memilih firewall yang pas, karena tipe firewall itu ada banyak. Tiap firewall memiliki fitur dan cara konfigurasi yang berbeda-beda, jadi kamu harus tahu jenis mana yang paling diperlukan komputermu.

Jenis firewall dapat dibagi menjadi beberapa kategori berbeda berdasarkan struktur umum dan metode operasinya. Berikut adalah 8 jenis-jenis firewall yang sudah Carisinyal kumpulkan buat kamu.

1. Packet-Filtering Firewall

* sumber: www.slideshare.net

Packet-Filtering Firewall adalah sebuah mekanisme yang bisa memblokir paket-paket data jaringan yang dilakukan berdasarkan aturan yang telah di-set sebelumnya oleh pengguna. Dengan teknologi keamanan ini, paket data akan disortir mana yang bisa masuk dan mana yang akan diblokir.

Lalu lintas jaringan yang mencurigakan seperti alamat IP yang tidak dikenal, nomor TCP/UDP yang aneh, aplikasi yang menurut program membahayakan, dan sebagainya, akan diblokir oleh Filter Firewall. Sebenarnya Filtering ini sudah ada juga sebagai fitur dasar tiap OS seperti Linux dan Windows.

Karena ini merupakan jenis firewall yang paling tua alias pertama ada, cara kerjanya pun paling sederhana. Firewall akan memeriksa paket data yang berseliweran di traffic router atau traffic switch.

Yang diperiksa antara lain tipe paket, nomor port, alamat IP (tujuan dan asalnya), dan informasi tingkat permukaannya tanpa membuka paket datanya. Jika dari kisi-kisi tadi paketnya tidak lolos inspeksi firewall, maka paket akan ditolak dan dibuang.

Kelebihan Packet-Filtering Firewall adalah, tidak membutuhkan sumber daya yang banyak, yang berarti tidak berdampak besar pada kinerja komputer kamu. Kekurangannya, firewall ini kurang akurat dibandingkan firewall kekinian yang teknologinya sudah pasti lebih canggih.

2. Circuit-Level Gateway

* sumber: slideplayer.com

Gateway Level Sirkuit adalah jenis firewall sederhana lainnya yang dimaksudkan untuk kerja cepat dan mudah dalam menyetujui atau menolak lalu lintas, tanpa menggunakan sumber daya komputasi yang signifikan.

Fungsi utama firewall ini adalah memverifikasi Transmission Control Protocol (TCP). Pemeriksaan handshake TCP (proses pembuatan koneksi TCP) dirancang untuk memastikan bahwa sesi dari paket itu sah.

Meskipun sangat hemat sumber daya, firewall ini tidak memeriksa paket yang datang dan pergi. Jadi, kalau misalnya ada sebuah paket mengandung malware, tetapi memiliki handshake TCP yang tepat, paket itu akan lolos. Inilah alasan Gateway Level-Sirkuit tidak cukup untuk melindungi komputer yang dipakai untuk bisnis.

3. Stateful Inspection Firewall

*Sumber: https://www.youtube.com/watch?v=M2tm5xTSt-o

Stateful Inspection Firewall berupa jaringan yang bertugas melacak kondisi karakteristik dan pengoperasian jaringan. Jenis firewall ini dikonfigurasi untuk membeda-bedakan paket jaringan yang ‘baik’ dan patut lewat dalam berbagai jenis koneksi.

Firewall ini menggabungkan teknologi inspeksi paket dan verifikasi handshake TCP untuk menciptakan tingkat perlindungan yang lebih tinggi daripada ketika kamu tidak menggunakannya.

Namun, jenis firewall ini memberikan lebih banyak tekanan pada sumber daya komputasi. Sehingga, dapat memperlambat transfer paket yang sah dibandingkan dengan firewall lainnya.

4. Proxy Firewall

* sumber: www.nesabamedia.com

Proxy Firewall sebenarnya sama saja dengan Application-Level Gateway atau Cloud Firewall. Proxy firewall alias firewall proksi beroperasi pada lapisan aplikasi untuk memfilter lalu lintas masuk antara jaringan kamu dan sumber lalu lintas. Karena itulah, namanya Application-Level Gateway (gateway/jembatan tingkat aplikasi).

Firewall ini dikirimkan melalui solusi berbasis cloud atau perangkat proxy lain. Tidak membiarkan lalu lintas terhubung secara langsung, firewall proksi terlebih dahulu membuat koneksi ke sumber lalu lintas dan memeriksa paket data yang masuk, jadi benar-benar tersaring dengan baik.

Cara kerjanya sebenarnya mirip dengan firewall inspeksi stateful karena memeriksa paket dan protokol handshake TCP. Namun, firewall proksi juga melakukan inspeksi lapisan dalam paket, memeriksa isi konten dari paket informasi untuk memverifikasi bahwa paket tersebut tidak mengandung malware. Setelah selesai dicek, paket akan disetujui Proxy untuk maju ke tujuan.

Singkatnya, Proxy Firewall menciptakan lapisan pemisahan ekstra antara klien (sistem tempat paket data berasal) dan masing-masing perangkat di jaringan kamu. Memberikan perlindungan tambahan untuk jaringan secara anonim.

Satu kelemahan pada firewall proksi adalah dapat melambatkan jaringan komputer secara signifikan karena ada langkah-langkah tambahan dalam proses pengiriman paket datanya.

5. Next-Generation Firewall

* sumber: www.phintraco.com

Next-Generation Firewall, dari namanya kamu mungkin sudah bisa menebak. Ada banyak produk firewall yang baru-baru ini dirilis dan disebut sebagai Firewall Generasi Baru. Beberapa fitur umum dari arsitektur firewall generasi baru ini ada inspeksi paket dalam (memeriksa isi sebenarnya dari paket data), pemeriksaan handshake TCP, dan inspeksi paket tingkat-permukaan. Sejauh ini cara kerjanya sama seperti Proxy, ya.

Bedanya, firewall generasi baru ini bisa mencakup teknologi lainnya, seperti intrusion prevention system (IPS) alias sistem pencegahan intrusi yang berfungsi untuk menghentikan serangan terhadap jaringan kamu secara otomatis. Jadi otomatis mendeteksi masalah, langsung memperbaiki masalahnya.

Masalahnya adalah, sebenarnya tidak ada produk ‘firewall generasi baru’. Ini hanya nama sisipan yang ditulis oleh produsen. Jadi, kamu harus menilik lagi baik-baik spesifikasi firewall yang kamu pilih sebelum berinvestasi di sana.

6. Software Firewall

* sumber: www.colocationamerica.com

Selanjutnya, ada Software Firewall. Sering salah dianggap antivirus, ini adalah Software Firewall. Sebenarnya masuk akal jika orang salah mengenali dua benda ini, karena baik software firewall maupun antivirus merupakan mekanisme yang menyediakan keamanan untuk sistem.

Perbedaannya, firewall membantu mengendalikan lalu lintas jaringan dalam sistem dengan bertindak sebagai penghalang (filter) lalu lintas yang masuk. Sedangkan antivirus kerjanya melindungi sistem terhadap serangan internal dengan mencari file dan virus berbahaya lalu menghapusnya.

Intinya, baik firewall maupun antivirus merupakan bagian dari keamanan cyber yang akan melindungi sistem. Perbedaan besarnya hanya dalam cara mereka beroperasi dan bekerja.

Software Firewall mencakup semua jenis firewall yang diinstal pada perangkat. Manfaat jenis firewall ini adalah sangat berguna untuk menciptakan pertahanan secara mendalam dengan mengisolasi masing-masing titik akhir jaringan dari dua arah. Kekurangannya, pemeliharaan firewall perangkat lunak individual pada perangkat yang berbeda bisa jadi sulit dan memakan waktu.

Selain itu, tidak setiap perangkat di jaringan kompatibel dengan software firewall tunggal, jadi mungkin kamu harus menggunakan beberapa perangkat lunak firewall yang berbeda untuk tiap komputer.

7. Hardware Firewall

Tadi ada Software Firewall, sekarang ada Hardware Firewall. Jenis firewall ini menggunakan alat fisik yang bertindak dengan cara yang mirip dengan router lalu lintas. Cara kerjanya mencegat paket data dan permintaan lalu lintas sebelum mereka terhubung ke server jaringan.

Firewall berbasis alat fisik seperti ini unggul pada keamanan perimeter dengan memastikan lalu lintas berbahaya dari luar jaringan distop sebelum titik akhir jaringan kamu terpapar risiko.

Namun, ada juga kelemahan utama firewall berbasis perangkat keras. Yaitu mudah diserangan oleh ‘orang dalam’. Dan, perlu diperhatikan kalau kemampuan tiap firewall perangkat keras bervariasi tergantung pabrikan. Beberapa mungkin memiliki kapasitas yang lebih terbatas untuk menangani koneksi simultan daripada yang lain. Jadi, pastikan kamu pilih Hardware Firewall dari merk dan tipe yang recommended.

8. Cloud Firewall

* sumber: saima.info

Terakhir, ada Cloud Firewall alias Firewall-as-a-Service (FaaS). Jenis firewall ini dianggap sama dengan Prozy Firewall, karena server cloud sering digunakan dalam pengaturan firewall proksi. Meskipun, sebenarnya, proxy tidak harus selalu ada di cloud.

Manfaat firewall berbasis cloud adalah sangat mudah untuk ditambahkan ataupun dikurangi. Ketika kebutuhan kamu meningkat, kamu bisa menambahkan kapasitas tambahan ke server cloud untuk memfilter beban lalu lintas yang lebih besar. Jadi, sama seperti Hardware Firewall, Cloud Firewall ini unggul pada keamanan perimeter.

Setelah mengetahui jenis-jenis firewall, manakah arsitektur firewall yang paling tepat buat kebutuhanmu? Kamu harus meninjau lagi ini untuk komputer pribadi saja atau untuk perusahaan. Terus, kira-kira beban jaringannya paling cocok yang mana. Semoga artikel ini membantu, ya!

Selain jenis-jenis firewall, kami juga membahas jenis-jenis jaringan seluler yang bisa dibaca selengkapnya melalui link artikel ini.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *