2 Gejala Awal Covid Varian Baru Sering Diabaikan

Pasang Iklan Disini

Wikimedan.com – 2 Gejala Awal Covid Varian Baru Sering Diabaikan. Virus corona yang menyebabkan Covid-19 kembali menghantui masyarakat. Varian baru ini menimbulkan berbagai gejala yang berbeda dengan varian sebelumnya.

Pasien Covid-19 mengaku saat terpapar virus varian Omicron dirinya merasa gampang lelah bahkan saat bangun di pagi hari dari tidur yang nyenyak. Selain lelah, gejala lain yang dilaporkan adalah sakit tenggorokan daripada flu biasanya.

“Kasus Covid dua kali lebih banyak dari flu biasa saat ini, rasionya tidak pernah setinggi ini,” ujar professor Tim Spector, kepala Studi Kesehatan ZOE dalam akun Twitter-nya, beberapa waktu lalu.

Kepada The Independent, Spector menjelaskan bahwa kebanyakan orang masih terpaku kepada demam sebagai gejala utama Covid-19. Pada saat ini, menurut dia, dua pertiga dari kasus Covid-19 berawal dari sakit tenggorokan

Demam dan kehilangan penciuman sangat jarang sekarang. Akibatnya, banyak sekali lansia merasa tidak terkena Covid sehingga tidak melakukan tes karena menganggapnya cuma meriang biasa,” kata Spector.

Melansir laman Express, ZOE juga menjelaskan tipe kelelahan pada pasien Covid-19. Mereka merasakan kelelahan ekstrem dan bisa mempengaruhi aktivitas seseorang sehari-harinya dan ini akan muncul bahkan saat hanya melakukan tugas kecil.

“Ini adalah jenis kelelahan ekstrem atau perasaan terhapus yang tetap ada meski sudah beristirahat atau tidur nyenyak,” jelas ZOE.

“Rasanya sulit untuk menaiki tangga, melakukan pekerjaan normal atau bahkan bangun dari tempat tidur”.

Selain itu, kelelahan akan mengakibatkan hambatan pada konsentrasi atau mengingat. Gejala tersebut biasanya digambarkan sebagai ‘kabut otak’.

Kementerian Kesehatan mencatat total kasus Covid-19 varian Omicron XBB sudah ada 48 kasus per Kamis (10/11/2022). Dengan temuan itu, Kemenkes pun memprediksikan puncak penambahan kasus Covid-19 di tanah air akan terjadi pada bulan ini.

“Saya rasa di bulan Desember ini pasti sudah kelihatan puncaknya atau di awal Januari paling lambat,” kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin.

Disebutkan, varian XBB memiliki tingkat penyebaran yang lebih cepat, namun dengan gejala lebih enteng ketimbang sebelumnya.

 

Berikut gejala Omicron XBB dikutip dari laman resmi CDC:

Demam atau menggigil

Batuk

Sesak napas atau napas singkat

Badan lemas dan mudah lelah

Nyeri otot dan tubuh

Sakit kepala

Kehilangan indera perasa atau penciuman

Sakit tenggorokan

Pilek atau hidung tersumbat

Mual atau muntah

Diare

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *