Tezos Dipilih oleh Incore Bank untuk Berikan Produk Keuangan On-Chain

Daftar Indodax

Tezos Dipilih oleh Incore Bank untuk Berikan Produk Keuangan On-Chain. Bank transaksi bisnis-ke-bisnis Incore Bank , bekerja sama dengan Inacta dan Crypto Finance Group, telah memilih Tezos, jaringan blockchain proof-of-stake (PoS) open-source, untuk mendukung kontrak pintar untuk berbagai digital on-chain produk keuangan dan kasus penggunaan.

Bersama dengan Tezos, entitas ini telah meluncurkan standar baru untuk token yang disebut DAR-1, yang memungkinkan kontrak pintar untuk melakukan fungsi yang diperlukan untuk mendukung keuangan.

Fungsi-fungsi tersebut antara lain mematuhi peraturan anti pencucian uang, tata kelola penanganan, dan mendukung aktivitas pengelolaan aset.

Dikembangkan oleh Inacta, sebuah perusahaan TI independen yang berfokus pada pengembangan perangkat lunak dan promosi blockchain, DAR-1 didasarkan pada Tezos FA2, antarmuka kontrak token untuk kontrak pintar tunggal dan multi-token.

Bersama-sama, Incore Bank dan Inacta bermaksud untuk mulai menerbitkan aset dalam standar tokenisasi DAR-1 melalui jaringan Tezos akhir tahun ini.

Selain meluncurkan standar token DAR-1, Incore Bank meluncurkan serangkaian layanan baru bersama dengan Crypto Finance Group, penyedia produk dan layanan investor institusional dan profesional berlisensi FINMA untuk aset digital.

Penawaran yang sesuai dengan peraturan ini termasuk penyimpanan tingkat institusional, staking, dan layanan perdagangan untuk Tez (XTZ), token asli dari blockchain Tezos.

Dengan meluncurkan layanan staking Incore Bank untuk jaringan Tezos, lembaga keuangan yang menggunakan layanan Incore Bank juga akan dapat menawarkan staking untuk aset klien mereka secara langsung melalui e-banking.

Platform Tezos berusaha memberikan keamanan dan kebenaran kode yang diperlukan untuk melindungi aset dan kasus penggunaan bernilai tinggi lainnya pada protokol dan lapisan aplikasi, sehingga cocok untuk aplikasi di perbankan.

Dibandingkan dengan rantai mapan lainnya seperti Ethereum, yang sedang menjalani peningkatan ETH 2.0, Tezos, bersama Cardano, menyebut dirinya sebagai blockchain ‘generasi ketiga’, yang dalam bahasa sehari-hari dikenal sebagai Blockchain 3.0.

Tidak seperti Ethereum dalam bentuknya yang sekarang, Tezos berharap untuk memberikan throughput transaksi yang lebih tinggi dan mekanisme yang dirancang untuk menangani kemacetan jaringan.

Tezos bergantung pada model tata kelola on-chain, yang memungkinkan peningkatan tanpa mengganggu atau memecah jaringan yang ada berbeda dengan Ethereum. Untuk aset tokenized yang terdaftar di blockchain, hard fork menimbulkan risiko yang signifikan.

Hard fork dapat membagi rantai yang menghasilkan skenario di mana token yang seharusnya memiliki pasokan tetap dari unit yang beredar akan terus ada di kedua rantai, menggandakan jumlah total token.

Namun, Ethereum, hingga saat ini, menjadi kendaraan utama bagi organisasi jasa keuangan yang ingin menguji kelayakan blockchain dalam menangani penerbitan aset tradisional.

Awal tahun ini, Bank Investasi Eropa (EIB), dalam kemitraan dengan Banque de France, menerbitkan obligasi 2 tahun senilai $100 juta yang terdaftar dan diselesaikan di jaringan Ethereum.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *